Bunga Kamboja Menjadi Pohon Hias di Tengah Kota


BUNGA KAMBOJA (ADENIUM)

Apa hubungan bunga Kamboja dengan negara Kamboja?

Kamboja di Indonesia identik dengan pusara, di tahun 60 an lagu “Dibawah Pohon Kamboja”, di era Oslan Husein, Ony Suriono, Bing Selamet, lagu ini sangat populer, kalau tak salah lirik nya antara lain demikian :

 

Menanti dibawah pohon Kamboja

Datangmu kekasih yang kucinta

Janganlah sekali kali kau melalaikan

Janjimu yang telah kau ucapkan

Bila kasih tak ingat padaku

Petiklah sekuntum kemboja

Disana kelak kita berjumpa

Di Negara Kamboja memang banyak tumbuh bunga Kamboja, dari Bandara Phnom Penh menuju pusat kota, sepanjang jalan berjejer rapi bunga Kamboja, pohon yang batangnya bergetah berbunga puti berkelopak lima ini, ternyata menjadi bunga istimewa di Kamboja.

“Bunga Kamboja adalah bunga raja” jelas Fatah kepada kami saat kami agak terheran-heran apakah ada kuburan di tengah kota. Fatah (23 thn) adalah pemandu kami, dia orang Kamboja ayahnya berasal dari Champa keturunan ke 14 di Kamboja, kini menjadi Imam Masjid Besar di Phon Penh Kamboja.

Di Bali banyak tumbuh bunga Kamboja di tengah kota, pohon dan bunga nya mirip dengan bunga Kamboja dari Negara Kamboja. Di Bali sering dicari bunga Kamboja yang berkelopak enam, kabarnya mendatangkan rezeki.

Disebagian besar wilayah Indonesia bunga Kamboja menghiasi kuburan, tetapi di Kamboja menjadi pohon hias di tengah kota, indah tertata.

ZULZAIDI BIN MAHMOD PILIHANRAYA DI MALAYSIA


Sabas buat Zulzaidi, bebincang dengan awak cukup menyenangkan, meskipun masih belia, 22 tahun, tapi Zaidi cukup bijak, setia kawan, dan yang paling utama awak hormat kepada orang tua, itu aku tahu saat kita lebih sepekan bersama di Thailand Desember 2007 yang lalu.

Pilihan raya dah berakhir 5 dari 13 negara bagian dimenangkan oleh oposisi, padahal pak Wahab yang orang Kedah dan Faiz serta Muhammad pada saat pilihan raya (8/3) sedang berada di Kamboja, tapi Kedah dimenangkan Oposisi. Mudah-mudahan Malaysia berubah, tak sombong lagi dan tak menghina Tenaga Kerja Indonesia, tak mengatakan Indon, dan menganggap sebelah mata pekerja yang membuat Malaysia mempunyai kebun sawit beribu-ribu ekar.

Di Terminal Larkin, di terminal Bus Malaka, tak ada lagi terdengar “Awak Indon pulang saja, pegi bela” dari calo-calo yang ada diterminal bus itu, macam awak inilah generasi muda yang terpelajar, yang dapat merubah itu.

Anehnya yang dihina itu saudara serumpun, seagama pula. Padahal jauh – jauh kita berdakwah ke Kamboja, Thailand, Vietnam, Burma, Laos mengunjungi saudara muslim, eeee ini ada saudara muslim yang datang ke Malaysia mencari rezeki dan membantu pembangunan disana , mengapa engkau hina, engkau caci.

Tapi aku tahu , yang berbuat demikian itu orang tak terpelajar.

Sekali lagi sabas, ada perkembangan Demokrasi di Malaysia. Salam

  

PROSES PILIHANRAYA DI MALAYSIA

WARKAH UNTUK WAKIL RAKYAT YANG DISAYANGI

Ditulis oleh : Zulzaidi bin Mahmod

Proses pilihanraya yang diadakan pada 8 mac 2008 bagi menandakan bahawa Malaysia sebuah negara demokrasi sudah berakhir. Nama-nama calon yang menang sudah diumumkun menunjukkan bahawa calon itu menjadi “favourite” rakyat untuk diangkat sebagai wakil mereka yang dinamakan sebagai wakil rakyat.

Calon-calon yang mewakili suara rakyat sama ada dari peringkat Parlimen atau Dewan Undangan Negeri haruslah mengetahui tugas masing-masing yang telah diamanahkan kepada mereka.

Jika sewaktu pilihanraya calon-calon ini mewakili parti yang berbeza-beza samaada dari Barisan Nasional seperti UMNO, GERAKAN, MIC dan MCA atau dari barisan pembangkang seperti PAS, DAP dan Parti Keadilan Rakyat. Tetapi selepas menubuhkan kerajaan samaada kerajaan pusat atau kerajaan negeri mereka adalah di bawah satu kerajaan, dan sewajarnya tidak ada lagi sentimen kepartian sewaktu mereka bekerjasama dalam memacu negeri atau negara.

Selepas calon yang menang menduduki kerusi wakil rakyat, rakyat mengharapkan sangat bahawa wakil rakyat ini tidak lupa apa yang telah dijanjikan untuk rakyat di dalam manifesto dan janji masing-masing. Wakil rakyat diharapkan mempunyai ciri-ciri kepimpinan Rasulullah s.a.w dan para khalifah. Ini kerana dengan mengikuti tauladan dari kepimpinan mereka maka sebuah negara lebih terancang dan aman makmur tanpa ada ketidaktenteraman.

Rakyat juga mengharapkan kepada calon yang kalah agar tidak kecewa, kerana memang adat permainan ada yang menang dan ada yang kalah, menurut Datuk Seri Shahrizat Jalil menang kalah adalah asam garam pilihanraya dan yang penting adalah amanah dan tanggungjawab, beliau berkata demikian selepas pengemuman kemenangan Saudari Nurul Izzah Anwar di Parlimen Lembah Pantai.

Kepada calon yang kalah haruslah mempunyai sikap terbuka untuk menerima kekalahan, tetapi istilah “kalah” bukan bererti tidak perlu untuk melibatkan diri dalam politik lagi atau putus asa, seharusnya menolong wakil rakyat yang menang jika terdapat lompong-lompong. Tujuan asal bertanding dalam pilihanraya bagi calon-calon adalah sama iaitu mewakili suara rakyat, jadi kepada yang kalah harus terus membantu wakil rakyat agar demokrasi berjalan dengan lancar.

TURUN BERTEMU RAKYAT

Wakil Rakyat yang dipilih seharusnya dan sewajibnya turun untuk bertemu rakyat. Bertemu rakyat disini bukan hanya sewaktu acara formal seperti majlis-majlis rasmi bersama rakyat, tetapi pertemuan yang kerap dengan rakyat pada bila-bila masa walaupun tiada temu janji. Turun kelapangan dengan cara ini lebih mengeratkan lagi hubungan pemimpin dengan rakyat yang dipimpin, selain itu wakil rakyat boleh menggali masalah rakyat untuk diatasi atas suara kepimpinan yang telah diberikan mandat kepada mereka.

Jika sewaktu berkempen calon-calon wakil rakyat sanggup berpanas berhujan untuk bertemu rakyat meraih undi, perkara ini seharusnya tidak terhenti selepas pengemuman kemenangan, tetapi ia haruslah berterusan. Kisah Khalifah Umar Al-Khattab boleh diambil ikhtibar kepada pemimpin wakil rakyat agar sentiasa turun padang .

BERTANGGUNGJAWAB DAN PENUHI JANJI

Setiap wakil rakyat mestilah mempunyai sikap bertanggungjawab. Sikap ini perlulah disemai dengan jitu agar ia lebih dirasai oleh pemimpin dan golongan dipimpin, menurut Datuk Seri Hishamuddin Hussein tanggungjawab mestilah dipukul dengan amanah bersama. Tanggungjawab yang dipikul oleh wakil rakyat bukan boleh ditimbang kilogram, diukur kilometer tetapi diukur sejauhmana tanggungjawab itu dapat dilaksanakan.

Tanggungjawab wakil rakyat adalah mewakili suara rakyat ke peringkat Dewan undangan Negeri atau Parlimen selain menggubal atau membuat undang-undang bagi negeri dan persekutuan selain mentadbir. Tanggungjawab yang terpenting adalah menolong rakyat yang dalam kesusahan sama ada masalah sosial dan masalah ekonomi seperti kemiskinan.

Sewaktu kempen yang berlangsung 13 hari pada pilihanraya umum ke 12, rata-rata calon telah mengemukan manifesto masing untuk menyuarakan suara rakyat. Jika manifesto ini hanya dijadikan gula-gula untuk meraih undi tanpa dibawa ke peringkat atasan ia adalah tidak bermakna sama sekali, lebih baik manifesto itu dijadikan monumen sejarah calon pilihanraya .

Wakil rakyat wajib untuk memenuhi kandungan manifesto yang telah dibuat semampu mungkin agar tidak menjadi wakil rakyat yang tidak jujur. Tidak jujur disini bermaksud janji yang telah disebut dan dikata sewaktu berkempen tidak dibuat dan dilaksanakan selepas memegang tampuk pimpinan wakil rakyat. Sikap hipokrit ini harus dibuang jauh-jauh agar tiada saki baki dalam diri wakil rakyat.

Menurut perspektif Islam pemimpin mempunyai tanggungjawab yang berat. Ini berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w: “setiap kamu pemimpin, dan bertanggungjawb atas pimpinan kamu,…” (muttafaqun A’laih). Tidak terhenti sekadar itu dalam hadis yang lain Rasulullah s.a.w menyatakan : “7 golongan yang mendapat payungan Allah dihari yang tiada payungan melainkan Payungan Allah s.w.t sahaja, pertama adalah pemimpin yang adil…” (muttafaqun A’laih) pemimpin yang adil haruslah meletakkan keadilan sebagai wadah kepimpinan agar kepimpinan lebih mantap dan mapan.

BAIK BUDI PEKERTI

Setiap wakil rakyat haruslah mempunyai sifat-sifat mahmudah iaitu sifat yang terpuji. Setiap agama di dunia ini menganjurkan umatnya supaya mempunyai budi pekerti yang mulia. Jadi setiap wakil rakyat wajib untuk mempamerkan sikap yang terpuji agar rakyat menyenangi dan sayangkan wakil rakyat. Wakil rakyat haruslah sentiasa bertanya perkembangan rakyat dari semasa ke semasa dengan senyuman dan tutur kata yang sopan.

Kementerian Kebudayaan Kesenian dan Warisan Malaysia (KEKKWA) telah menghabiskan ribuan ringgit bahkan jutaan ringgit semata-mata untuk menyedarkan masyarakat betapa pentingnya budi bahasa dengan mengeluarkan propaganda positif “budi bahasa budaya kita”. Jika seseorang yang panas baran, apabila wakil rakyat datang dengan senyuman dan kesopanan maka baran rakyat boleh cair dan dapat dilupakan. Sikap sebegini bertepatan dengan prinsip Rukun Negara yang kelima iaitu kesopanan dan kesusilaan. Perkara ini menjadi contoh kepimpinan tauladan iaitu kepimpinan Rasulullah s.a.w.

Sebagai contoh ada seorang wanita yang sangat benci kepada Baginda, bila saja melihat Rasulullah s.a.w lantas wanita itu mengambil penyapu lalu memukul baginda. Walaupun begitu Rasulullah s.a.w sentiasa memberi salam kepadanya sekalipun salamnya itu tidak pernah dibalas oleh wanita tersebut. Suatu hari Rasulullah s.a.w hairan kerana wanita itu tidak kelihatan, jiran-jiran menyatakan pada Baginda bahawa wanita itu sakit dan tidak kuat untuk bangun. Sebaik sahaja mendengar perkara tersebut Baginda terus masuk ke dalam rumah wanita itu. Tanpa membuang masa Baginda pun tolong mengemaskan rumah, memasak serta menimba air untuk wanita itu. Wanita itu begitu hairan melihat perangai Rasulullah yang sudi membantunya meskipun dia sangat benci terhadap Rasulullah s.a.w.

Selepas peristiwa tersebut maka hati wanita itu telah tertawan dengan keperibadian Baginda lantas memeluk Islam. Perkara ini menunjukkan keperibadian yang mulia yang perlu ada pada diri setiap wakil rakyat.

Wakil rakyat yang dipilih haruslah peka perkembangan rakyat agar kepercayaan rakyat kepada pemimpinnya utuh dah kukuh dan tidak mudah roboh. Wakil rakyat juga haruslah menyemai sikap terbuka dan sentiasa bertoleransi dengan rakyat, agar rakyat bisa meluahkan masalah mereka secara senang tanpa ada sembunyi-sembunyi. Wakil rakyat juga haruslah dapat menyeimbangkan antara keperluan dan kehendak rakyat, dan dapat mengutamakan yang mana perlu.

ZULZAIDI BIN MAHMOD

(PRESIDEN)

JARINGAN NASIONAL BELIA MAPAN

DI ALAMAT :

C-03-19, PPR HILIRAN AMPANG,

55100 KUALA LUMPUR .

860904-56-6593

Makanan Halal di Veitnam


dscf0549.jpg

 

Makanan Halal di Vietnam

 

 

Yayasan Lembaga Konsumen Muslim (YLKM) Batam mengunjungi beberapa tempat penjual makanan halal saat ziarah di Negara tetangga Asean akhir bulan Februari 2008 .

Di Vietnam, di kota Ho Chi Min, sebagian orang disana masih menyebut Saigon, ada beberapa tempat Restoran Halal, salah satunya Kedai Shamsudin, restoran yang beralamat 445 Le Honh Phong P.2 Q.10 TP Ho Chi Min.

Di depan restoran ini pun banyak Guest House ataupun Hotel. Salah satunya adalah milik Shamsudin yang dapat berbahasa melayu, demikian juga beberapa orang pegawainya. Beragam jenis makanan ada dijual disini, dari masakan india, china maupun masakan barat.Agak ke selatan ke distrik Chou Doc banyak komunitas muslim, sekitar 60 ribuan, sebagian besar mereka dapat berbahasa melayu.

Chou Doc ini berbatasan langsung dengan Kamboja. Banyak masjid disini “ada sebelas” ujar ustaz Abdul Kabir, guru madrasah Mahmudiayah di Chou Duc.

Dari Ho Chi Min ke Hanoi

Kalau hendak ke Hanoi ibukota negara Vietnam di utara, bila naik pesawat udara tak begitu repot dengan makanan halal, karena penerbangan hanya di tempuh 1 jam 45 menit, tetapi bila naik bus jalan darat sembari menikmati pemandangan indah sepanjang tepi pantai Vietnam dan melihat kota Da Nang, pusat kerajaan Champa abad ke 16, Kita haruslah mempersiapkan makanan terlebih dahulu di Ho Chi Min.  Champa adalah kerajaan Islam pertama di Nusantara, salah seorang putri Champa dipersunting oleh raja Majapahit, dan keturunannya adalah wali songo yang kesohor itu.

Hampir 40 jam perjalanan darat dari Ho Chi Min ke Hanoi, disepanjang perjalanan tidak dijumpai kedai ataupun restoran Halal, Nasi goreng dapat bertahan 2 hari, karena saat Februari di Hanoi temperatur udara mencapai 10 derajat celsius, Roti banyak di jual di Ho Chi Min, dengan potongan ayam goreng bisa menjadi menu. Mie instan pun dapat juga menjadi bekal sepanjang perjalanan, Bus super Vip, memberikan kupon makan di setiap restoran yang disinggahi.

Yang penting juga adalah saat istinjak (bersuci) tidak semua toilet di Vietnam menyediakan air, untuk bersuci selepas buang air kecil misalnya. Di terminal bus di Ho Chi Min, toiletnya tidak disediakan air, siap-siap istinjak dengan kertas, dan kertas atau air itu dibawa sendiri.

Restoran Halal di Ha noi

Restoran halal di Ha noi daging sapi dan daging ayam dipotong oleh staf kedutaan Hanoi, mereka memotong seekor sapi 3 bulan sekali. “Saya yang potong , 3 bulan sekali terkadang tak sampai 3 bulan, warga muslim bukan dari Indonesia pun membelinya di Restoran itu,” jelas Azhari Rizal staf kedutaan di Hanoi kepada YLKM Batam.Restoran Halal, tidak hanya dikunjungi oleh muslim , tetapi kaum vegetarian pun makan disitu, juga ramai dikunjungi turis-turis dari mancanegara.

Lembaga Halal

Menurut penjelasan Ustaz Abdul Kabir Chou Duc, sertifikasi halal hanya dilakukan oleh umat Muslim yang ada di Ho Chi Min saja, ada beberapa produk Vietnam yang telah mencantumkan logo Halal, minuman sarang burung contohnya. Jadi di Ibukota negara Vietnam belum ada lembaga seperti di Bangkok Thailand yang difasilitasi oleh negara untuk sertifikasi makanan halal. Di Vietnam pun ada beberapa produk Thailand yang beredar yang berlogo halal, seperti minuman kaleng kacang soya. (iis)

Apa Sih Tugas Kedutaan Kita?


 dscf0605.jpg

Februari 2008 yang lalu YLKM Batam berkesempatan berkunjung ke Hanoi ibukota Vietnam dan Ke Vientiane ibukota Laos. Tidak ada rencana mau ke kedua kota dan ke kedua negara itu. Rencana semula hanya dari Kuala Lumpur Malaysia ke Phnom Penh Kamboja, di Kamboja melihat dan ziarah pada komunitas muslim yang ada disana, setelah itu ke Chou Doc kota perbatasan Kamboja dengan Vietnam Selatan yang masuk Provinsi Ho Chi Minh dahulu Saigon, setelah itu kembali semula ke Phnom Penh dan pulang ke Batam via Kuala Lumpur, tiket Air Asia sudah dipesan jauh-jauh hari kebetulan sedang ada promosi Kuala Lumpur – Phnom Penh – Kuala Lumpur.

Yang jadi masaalah saat mendarat di bandara Phnom Penh, warga Indonesia dikenakan visa masuk sebesar 20 US dollar , untuk foto copy dan lain-lain 5 US dollar lagi. Jadi sama dengan ke Myanmar Burma warga negara Indonesia pun dikenakan visa masuk kesana. 

Teman di Phnom Penh mengatakan ke Vietnam pun mungkin warga negara Indonesia dikenakan biaya, lhaaa kalau nanti ke Vietnam dan harus kembali ke Kamboja juga dikenakan lagi visa, Aku memutuskan untuk ke Hanoi saja sekalian melihat kota itu.

Dari Ho Chi Minh ke Hanoi YLKM naik bus ditempuh 40 jam, teman di Ho Chi Minh sudah wanti-wanti sepanjang jalan tak ada restoran yang menjual makanan Halal, persiapan makanan dari Ho Chi Minh untuk 2 hari sudah dipersiapkan, tetapi siapa yang akan di kunjungi di Hanoi???

Sungguh tak ada teman yang dikenal di Hanoi, di ibukota negara Komunis itu tak ada tempat yang akan dituju. Muhammad Azhari,  teman YLKM  orang Vietnam di Ho Chi Minh menyarankan agar YLKM ke Embassy saja, Azhari pula yang menyiapkan makanan untuk bekal dalam perjalanan.

27 Februari 2008 petang dari Ho Chi Minh tiba di Hanoi tanggal 29 Februari pukul 06.00 tidak ada perbedaan waktu Indonesia bagian barat dengan di Vietnam, dengan bus Mailinh Express yang cukup bersih, kondektur, supirnya, memakai seragam layaknya pilot pesawat udara, ongkos dari Ho Chi Minh ke Hanoi 480.000 Dong, 1 dollar us setara 15.000 Dong. 

YLKM dari stasiun Bus langsung naik taxi ke Kedutaan, di 50 NGO QU YEN STREET, DAI SU QUAN INDONESIA atau keduataan Indonesia, supir taxi tahu alamat itu dan argo meter menunjukkan 200.000 Dong.

Karena masih pagi, staf kedutaan belum ada yang masuk kantor, dari kamera cctv di depan pintu kedutaan YLKM menunjukkan paspot, penjaga membuka pintu menyilakan masuk, pegawai lokal itu tak dapat berbahasa Indonesia, tetapi dia mengenal paspot Indonesia dengan baik agaknya, buktinya YLKM diperkenan masuk, penjaga tadi menelepon seseorang, muncul mas Warno pria 40 an asal Jawa Tengah, senyumnya mengembang ramah, dari ruang penjagaan ada bangunan untuk tamu, kesitulah YLKM dibawa oleh Mas Warno, diruang tunggu ada seperangkat kursi dari jati, ruang itu adalah ruang tunggu tamu dubes, tahu kalau YLKM dari ho CHi Minh 2 hari yang lalu, dia menyarankan agar mandi dahulu, di sebelah ruang tunggu ada kamar lagi ukuran 4 x 10 M dilengkapi dengan kamar mandi ruangan ini masih satu bangunan, dengan senyumnya yang khas Mas Warno menyerahkan handuk kepada YLKM, sembari menunjukkan kamar mandi yang dilengkapi air panas, di ruangan itu ada AC yang juga dilengkapi dengan Heater (pemanas) saat itu di Hanoi temperatur 12 derjat celcius. Tetapi di ruangan itu terasa hangat.

Selepas mandi di meja diruangan dalam tadi telah tersedia beberapa potong roti berikut teh hangat, sembari menyeruput teh YLKM melihat pajangan yang ada di dalam ruangan itu, ada gambar-gambar ukuran besar dari daerah-daerah di Indonesai terpasang di dinding, di pojok kanan ada pajangan baju pengantin dari daerah Pelembang.  

Pegawai dan Staf kedutaan ternyata sudah berdatangan, dan keberadaan YLKM sudah mereka ketahui, beberapa staf wanita berjilbab, satu persatu YLKM salami, “Ya semua staf dan pegawai disini beragama Islam” ujar Marbun pria Batak yang telah tinggal di Hanoi 6 tahun yang lalu.

Hanya Dubes yang non Muslim tapi sekarang ibu Tobing sang Dubes, lagi pulang ke Indonesia, dubes baru belum datang. YLKM menjelaskan keperluan datang ke Hanoi antara lain ingin mengunjungi Masjid yang ada di Hanoi, dan tentang makanan halal serta komunitas Islam.

“Wah kalau itu dengan Azhari saja” ujar mas Warno. Azhari Rizal AM, pria asal Kalimantan telah beristeri, menjadi staf lokal di Hanoi, banyak menceritakan tentang kegiatan dan dakwah Islam di Hanoi, Azhari juga adalah jagal sapi di Hanoi, untuk kebutuhan restoran dan kaum muslim di Hanoi akan daging sapi 3 bulan sekali Azhari Rizal merangkap menjadi tukang potong sapi.

Siang itu kami beserta staf kedutaan Hanoi sholat Jumat di Masjid Al Nour, ada Rizal, Marbun, Rayhan, Warno, Budi, Ramadhan. Masjid Al Nour dahulunya adalah Temple India, di masjid inilah semua staf kedutaan negara-negara sahabat yang beragama Islam sholat. Khatib dan Imam adalah warga setempat orang Vietnam, khotbah dalam dua bahasa yaitu Arab dan Inggris, “Baru tahun ini Imam masjidnya orang Vietnam” jelas Marbun yang mengaku pengurus masjid Al Nour juga.

Selepas shalat, makan siang telah tersedia, dipesan dari restoran Halal yang ada di Hanoi, sembari makan kami berbincang-bincang, antara lain YLKM menanyakan apa-apa saja tugas dan fungsi dari kedutaan, “Selama saya disini orang seperti pak Imbalo belum ada yang datang, biasanya yang datang kemari adalah pejabat yang berkunjung, delegasi, yang meminta stempel surat perjalanan dinas. Dan ada lagi setahun yang lalu orang Indonesia yang kehabisan ongkos pulang minta bantuan”, jelas Azhari Rizal. “Dibantu?”  tanyaku. “Mana ada anggaran untuk itu, yakh kami saja lah yang kumpul-kumpul uang, staf-staf yang ada disini” jawab Azhari.

“SMS dari Jakarta masuk ke ponselku, dari Habib Hizrin, beberapa kali aku bertemu dengannya di Batam, Mas Habib menanyakan Muhammadiyah Asean, mungkin karena aku sering bepergian dengan ustaz Abdul Wahab yang di Kedah Malaysia. “Akhir Maret 2008 saya ada seminar di Hanoi, kalau ada kontak person sejawat Muslim tolong beritahu saya” begitu bunyinya. Pesan singkat itu aku tunjukkan kepada Azhari Rizal, ternyata Tokoh Muhammadiyah ini dikenal baik oleh mereka. Terlihat mereka senang tokoh sekaliber Habib Hizrin akan datang ke Hanoi.

Hanoi Vietnam Utara perbatasan dengan Laos, YLKM pun ingin ke sana, disanapun tidak ada teman dan tempat yang akan dituju, pengalaman di Hanoi mengajarkan kenapa tidak ke Embassy saja, disanakan kita dapat informasi yang dibutuhkan seperti di Hanoi pikirku.

Perjalanan ke Vientiane Laos dari Hanoi ditempu hampir 24 jam dengan Bus, bukan lama perjalanan saja yang memakan waktu, pemeriksaan imigrasi di border Vietnam dengan Laos hampir 3 jam. Dari Hanoi ke Vientiane ibukota Laos dengan bus ongkosnya 40 us dollar termasuk visa ke Laos 20 us dollar. Di border, saat keluar dari Vientiane kita diminta biaya sebesar 1 us dollar atau 15.000 Dong, dan masuk ke Laos di border pun harus membayar lagi 20 bath disamping visa 20 us dollar. Di Laos uang Bath Thailand dapat dipergunakan untuk transaksi.

Menjelang Ashar tiba di terminal Bus luar kota Vientiane, dari situ naik tuk-tuk ke City center ongkosnya 2 us dollar perorang, di pusat kota itu banyak guest haouse maupun hotel, ingat pengalaman di Hanoi, alangkah baiknya ke Kedutaan terlebih dahulu pikirku, menanyakan informasi tentang komunitas muslim di Vientiane.

Tak jauh dari pusat kota dengan Kedutaan Indonesia naik tuk-tuk hanya 25.000 keef mata uang Laos , 1 dollar us setara dengan 9.800 keef, sampai di Kedutaan, security keluar pintu melihat ada tamu, menanyakan apa keperluannya, melalui intercom aku dihubungkan dengan orang di dalam bangunan kedutaan, aku diminta menunggu, sebentar akan ada petugas yang datang katanya, menjelaskan apa-apa yang kubutuhkan. Bangunan Kedutaan Indonesia di Vientiane negara jajahan Francis ini ada dua, masing-masing berseberangan jalan di jalan yang sama berhadap-hadapan, di bangunan seberang terlihat seorang yang sedang menyapu halaman, bernama Gatot orang Indonesia.

Gatot lah yang datang menemuiku di pinggir jalan hampir 15 menit aku menunggu Gatot menyelesaaikan pekerjaannya baru datang menemuiku, itupun setelah petugas jaga menjemputnya, saat kutanya, Gatot tak tahu dimana komunitas Islam, kalau masjid dia tahu, tapi tidak pernah pergi kesana, dalam bahasa Laos Gatot menjelaskan alamat masjid Pakistan itu kepada supir tuk-tuk yang masih menungguku, pantas gatot tak pernah ke masjid karena dia Katolik, yang tahu tentang Islam orang kedutaan bernama Wahyu tetapi karena hari sudah sore Wahyu telah pulang kerumahnya, sementara orang yang meneleponku dan menyuruh memanggilkan Gatot tak berkenan dihubungi lagi.

Aku tersenyum kecut, aku membayangkan dapat informasi dari staf kedutaan seperti di Hanoi, aku hanya melirik melalui jendela pos jaga ukuran 40 x 40 cm yang masih terbuka kedalam halaman kedutaan Indonesia di Vientinae, penjaga warga setempat yang tak dapat berbahasa melayu dan inggris itu pun menutup pintu.  

500 meter dari kedutaan aku menginap di Hotel Mina, dan setelah itu ke masjid Pakistan, masjid Jamik, masjid terbesar di Laos, dan terletak disebelah timur dari City center, disitu ada 5 restoran yang menyediakan makanan halal, 300 meter arah ke selatan adalah sungai Mekong, sungai Mekong sedang mengering karena sudah 4 bulan tak turun hujan, sungai yang berbatasan langsung antara negeri Laos dengan Provinsi Chiang Mai dan Provinsi Udon Thani di Thailand. 

Beda Hanoi beda Vientiane, meskipun sama-sama Kedutaan Besar Republik Indonesia, aku teringat dengan cerita mas Warno, warga negara asing saja yang masuk kedutaan kita perlakukan dengan baik, setahun yang lalu kata mas Warno ada orang Korea yang lompat pagar masuk kedutaan Indonesia di Hanoi, “itu pagar belakang setinggi hampir enam meter” kata mas Warno sambil menunjukkan tempat orang Korea itu melompat, warga negara Korea itu minta suaka politik. 

Begitulah, seharusnya mereka tetap mengacu kepada : 

Kepres RI No.108 Thn.2003 Tentang Organisasi Perwakilan RI Di Luar Negeri
 

BAB III

KEDUDUKAN, TUGAS POKOK,DAN FUNGSI PERWAKILAN

Pasal 3

(1) Perwakilan Diplomatik berkedudukan di Ibu Kota Negara Penerima atau di tempat kedudukan Organisasi Internasional, dipimpin oleh seorang Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh yang bertanggung jawab kepada Presiden melalui Menteri Luar Negeri.

(2) Perwakilan Konsuler berkedudukan di wilayah Negara Penerima, dipimpin oleh seorang Konsul Jenderal atau Konsul yang bertanggung jawab secara operasional kepada Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh yang membawahkannya.

(3) Konsul Jenderal atau Konsul yang tidak berada di bawah tanggung jawab Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh, bertanggung jawab langsung kepada Menteri Luar Negeri.

(4) Pembinaan dan pengawasan terhadap Perwakilan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) secara operasional dan administratif dilaksanakan oleh dan menjadi tanggung jawab Menteri Luar Negeri.Pasal 4Perwakilan Diplomatik mempunyai tugas pokok mewakili dan memperjuangkan kepentingan Bangsa, Negara, dan Pemerintah Republik Indonesia serta MELINDUNGI WARGA NEGARA INDONESIA, Badan Hukum Indonesia di Negara Penerima dan/atau Organisasi Internasional, melalui pelaksanaan hubungan diplomatik dengan Negara Penerima dan/atau Organisasi Internasional, sesuai dengan kebijakan politik dan hubungan luar negeri Pemerintah Republik Indonesia, peraturan perundang-undangan nasional, hukum internasional, dan kebiasaan internasional. Pasal 5Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, Perwakilan Diplomatik menyelenggarakan fungsi :a. peningkatan dan pengembangan kerja sama politik dan keamanan, ekonomi, sosial dan budaya dengan Negara Penerima dan/atau Organisasi Internasional;b. peningkatan persatuan dan kesatuan, serta kerukunan antara sesama Warga Negara Indonesia di luar negeri;c. pengayoman, pelayanan, perlindungan dan pemberian bantuan hukum dan fisik kepada Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia, dalam hal terjadi ancaman dan/atau masalah hukum di Negara Penerima, sesuai dengan peraturan perundang-undangan nasional, hukum internasional, dan kebiasaan internasional;d. pengamatan, penilaian, dan pelaporan mengenai situasi dan kondisi Negara Penerima;

e. konsuler dan protokol;

f. perbuatan hukum untuk dan atas nama Negara dan Pemerintah Republik Indonesia dengan Negara Penerima;

g. kegiatan manajemen kepegawaian, keuangan, perlengkapan, pengamanan internal Perwakilan, komunikasi dan persandian;

h. fungsi-fungsi lain sesuai dengan hukum dan praktek internasional.

Pasal 6

Perwakilan Konsuler mempunyai tugas pokok mewakili dan memperjuangkan kepentingan Bangsa, Negara, dan Pemerintah Republik Indonesia serta melindungi kepentingan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia melalui pelaksanaan hubungan kekonsuleran dengan Negara Penerima, termasuk peningkatan hubungan ekonomi, sosial dan budaya sesuai dengan kebijakan Politik dan Hubungan Luar Negeri Pemerintah Republik Indonesia, peraturan perundang-undangan nasional, hukum internasional dan kebiasaan internasional.

Ziarah ke Malaysia,Kamboja, Vietnam, Thailand dan Laos


dscf0594.jpg 

salah satu sudut kota Hanoi

Dari Pelabuhan Batam Center selepas sholat Jumat di Masjid Raya Batam tanggal 22 Februari 2008 aku naik Ferry ke Johor Bahru via Stulang Laut, perjalanan ditempuh selama lebih kurang 2 jam, karena sebelumnya aku telah membeli ticket Air Asia dari Kuala Lumpur – Phnom,  Pulang Pergi. Sehingga destinasi selanjutnya adalah Kuala Lumpur dari Johor Bahru ke Kuala Lumpur aku naik Bus dari terminal Larkin di Johor Bahru, Stulang Laut ke Larkin ongkos taxi sekitar 20 ringgit Malaysia (RM)  , sementara tambang Bus Johor Bahru ke Kuala Lumpur 28 RM.

Tiba di Kuala Lumpur aku di jemput oleh Akhmad Batu Pahat demikan aku memanggilnya, Akhmad BP ini aku kenal  ketika Desember 2007 lalu di Chiang Rai Thailand dalam rangka Idul Qurban disana, petang dari JB tiba di KL sekitar pukul 23 malam waktu setempat, dengan keretanya aku diantar ke rumah Yatim Al Khaadem yang terletak di Taman Maluri tak berapa jauh dari Pudu Raya terminal Bus di Kuala Lumpur. Di Tanjung Pinang Riau akupun pernah beberapa kali nginap di panti asuhan yatim yang di kelola oleh Muhammadiyah.

Karena akupun yatim sejak usia 5 tahun , pagi selepas shalat subuh aku diminta oleh ustaz Umar memberikan tausiah kepada anak-anak Yatim di Al Khaadem, aku ceritakan bagaimana anak-anak yatim sering diexploitasir oleh pengelola panti,  di Batam pun aku masih tercatat sebagai wakil Ketua Asosiasi Pengurus Pantai Asuhan Batam.

Bagaimana rasanya menjadi anak yatim tak kan mungkin dirasakan oleh orang yang tak pernah menjadi yatim, di Al Khaadem ada anak yatim dari Indonesia, ibunya bekerja di Kuala Lumpur, tetapi kini telah pulang ke Medan, tahu kalau aku dari Indonesia dan asal Medan pula , air matanya berlinang, dia sangat rindu kepada ibunya katanya, kau mau pulang ke Medan tanyaku, ia mengangguk perlahanan, hal itu pernah aku rasakan saat aku masih kecil ketika tinggal bersama saudara dan bersekolah di Medan . Rindu yang tiba-tiba menyergap membuat air mata berlinang.

Panti Al Khaadem atau Pertubuhan Al Khaadem cukup baik pengelolaannya, terstruktur, mungkin awal April 2008 mereka akan menempati gedung baru , gedung megah dan ditempat lokasi yang luas ini adalah bantuan dari negara Timur Tengah, Pertubuhan ini diteraju oleh ustaz Hussain Yee, ustaz Hussain Yee adalah keturunan Cina, ada empat panti tempat lainnya selain di Taman Maluri.  Pusatnya di 1034 Jalan Cempaka, Sungai Kayu Ara, Petaling Jaya, Selangor Darul Ehsan. “Pak Imbalo jangan nginap di Hotel , orang Sunnah biasa nginap di masjid dan di panti.” pesan ustaz Abdul Wahab karibku dari Kulim Kedah kepadaku melalui telpon, besok tengah hari kita jumpa di KLCC tambahnya lagi. itulah sebabnya aku nginap di Panti asuhan Al Khaadem Kuala Lumpur.

Dari Kuala Lumpur tiba di bandara Phnom Penh petang hari, di counter pemeriksaan pasport, petugas imigrasi sesaat melihat paspor yang ku sodorkan dan berkata “visa” sembari menunjuk ke petugas imigrasi yang banyak berdiri tak jauh dari tempat counter itu…. dan teman dari Malaysia tidak ada masaalah…. hanya orang indonesia saja yang dikenakan visa sebesar 20 dollar amerika dan upah mengisi form yang disediakan dan foto copy pasport untuk mengambil photo dikenakan biaya sebesar 5 dollar lagi.

Jadi kalau ada yang mau ke Kamboja harus menyediakan pasphoto dan menyiapkan dollar amrekia, meskipun mata uang disana adalah reel tetapi transaksi memakai dollar amerika.

Enggak tahu apa sebabnya ada pengecualian warga negara malaysia dengan indonesia , ini bukan saja di kamboja tetapi juga di Myanmar perlakuan diskriminatif sesama warga asean ini.

Kami dijemput oleh Fatah, Fatah adalah putra ke sepuluh dari Toun Sman Muhammad (Imam Ahmad Hasan), Imam Ahmad Hasan ini adalah imam masjid Dubai, masjid Dubai adalah masjid terbesar di Phnom Penh, masjid ini dibangun oleh orang Dubai, “kemarilah semua orang kedutaan yang ada di Phnom Penh sholat” kata Fatah kepada kami dengan bahasa melayu.

Fatah, meskipun dilahirkan di Phnom Penh, di kota, tetapi ia dapat berbahasa ibu, ibunya adalah orang chmampa demikian pula imam ahmad asli dari champa, “kalau tak salah silap dah 400 tahun lebih tok tok kami di sini” jelas Imam akmad kepada kami tentang keberadaan mereka disini.

Semua anak beranak mereka dapat berbahasa melayu, Imam ahmad lelaki berusia 70an ini adalah mantan askar di jaman pol pot, merasakan bagaimana berperang ketika itu, demikian kehidupan beragama.

Tetapi dia tetap mendidik anak-anaknya dalam Iman Islam dan tetap berbahasa melayu. (bang Aries tolong tuliskan tentang penyebaran champa sampai ke kamboja dari kampung champa di vietnam), kesebelas anaknya dapat berbahasa melayu dan beberapa dari putranya kini sedang menyelesaikan master, selama kami di kamboja Fatah dan Younes (baca yunus) yang memandu dan menemani dan penterjemah kami mengunjungi komunitas muslim yang ada di kamboja.

Berdua abang adik ini dapat berbahasa kmer, champa begitupun dengan bahasa Inggris, selain berbahasa melayu, “kita seperti di kampung sendiri saja , seperti tak diluar negeri” celetuk ustad Wahab dengan kepasihan mereka berbahasa melayu.

dscf0608.jpg 

salah satu masjid di Vientiane Laos di City center

Di Kamboja ada beberapa Hotel tempat makanan restoran halal, dan itu semua dapat ditunjukkan oleh kedua pria 20 an ini. Saat ini di Kamboja sedang kemarau sudah hampir 4 bulan tak turun hujan kata pak Imam, halaman masjid berdebu, masjid Internasional itu pun terlihat kumuh, dihalaman masjid terlihat 2 batang pohon korma dan beberapa batang pohon akasia, tak layak disebut masjid internasional yang sebagian besar jamaahnya adalah muslim dari kedutaan

Dibutuhkan Guru Taman Kanak-Kanak


Kami Sekolah Islam Terpadu Hang Tuah Batam membutuhkan Kepala Sekolah Taman Kanak-Kanak

Syarat – syarat :

Sarjana (S1), Perempuan, Muslim dapat membaca Alquran, berdomisili di Batam.

Bagi yang berminat dan memenuhi persyaratan lamaran ditujukan ke Yayasan Pendidikan Islam Hang Tuah Jalan Ranai no 11 Bengkong Polisi 29432 Batam, atau ke email ariesaja@yahoo.com

Jadi Askar Wataniyah, Kenapa Tidak?


Aku tinggal di Batam , mengelola sebuah mini market, rumah ku tak berapa jauh dari pelabuhan Batu Ampar, mungkin karena berdekatan dengan pelabuhan sehingga diseputaran rumahku menjadi tempat tinggal/singgah sementara bagi orang yang akan ke dan dari luar negeri, terutama Singapura dan Malaysia. kebanyakan mereka itu adalah Tenaga Kerja baik yang legal maupun ilegal

Tenaga Kerja itu banyak berasal dari Nusa Tenggara Barat, meskipun sebagian dari mereka dah lama bermukim di Malaysia dan menggunakan dialek melayu tetapi masih “medok” logat NTB nya. Disana mereka ada yang bekerja sebagai pelayan restoran atau di Pujasera dan di Hotel, biasanya mereka ini agak trendy cara berpakaiannya dan masih muda, ada yang bekerja di proyek pembangunan (kuli kontrek) jadi tukang dan banyak pula yang bekerja di perkebunan kepala sawit.

Di mini market ku, aku menjual pulsa, selalu, setelah mereka sampai di Batam mereka membeli kartu HP perdana, dan untuk isi ulang mereka agak boros, satu hari bisa 5 kali membeli pulsa di tempatku, katanya untuk menghubungi sanak saudara di kampung dan menghubungi tauke atau temannya di seberang dan untuk dikirim kepada saudaranya di kampung, mungkin karena gajinya besar di negeri Jiran itu atau nilai tukar rupiah yang rendah mereka tak terlalu mempersoalkan rupiah yang dibelanjakannya.

Saya tak pernah memeriksa isi dompet mereka, tapi saat registrsi memerlukan KTP, terlihat isi dompetnya, beberapa diantara mereka yang mempunyai KTP ganda, biasanya yang mempunyai KTP Malaysia, mereka-mereka ini bahasa melayu nya lumayan bagus dan telah lama bermukim di sana, malahan sudah ada yang beristeri disana.

Mereka bangga bisa punya IC Malaysia, terlihat dari roman mukanya saat menunjukkan kartunya itu….. katanya kalau sudah punya IC seperti ini tak susah nak cari kerja di Malaysia, kita dapat fasilitas perobatan dan boleh kerja di kerajaan dan boleh menabung.

MENJADI ASKAR WATANIYAH

Menjadi kuli kontrek saja mereka mau, dah la dikejar-kejar polis dan RELA , belum lagi tauke penipu yang tak nak membayar gaji di kebun kelapa sawit, dah dekat gajian ada “hantu” yan memberitahu ke polis atau petugas imigresen, “hantu” yang memang bekerja sama dengan tauke-tauke tu, ini pulak nak direkrut menjadi askar, siapa yang tak berkenan.

Hai dah nak jadi askar di negeri sendiri begitu susah, ini ada “tawaran” nak menjadi warga Malaysia dan dapat kerja pulak menjadi askar berebut lah orang. Kalau petinggi-petinggi di Jakarta sana tak percaya pegi sajalah awak tu ke perbatasan tanya ke mereka, nak jadi Indonesia kah atau Malaysia, Sipadan dan Ligitan contohnya. Kayak Timor Leste ada refrendum. Menteri Pertahanan Indonesia, seumur dia menjadi menteri bila nak mengunjungi daerah-daerah perbatasan?. Betambah yakin lah kita sebagaimana diprediksi tahun 2050 Indonesia akan “leyap” macam Uni Soviet.

Kalau ditanya, betul belaka, tak ada warga negara Indonesia yang menjadi askar Wataniyah tu, karena sebelumnya mereka dah pun jadi warga Malaysia… he he he kasian deh lu….

Tahun 2006 yang lalu ribuan warga Indonesia yang sudah bermukim puluhan tahun di semenanjung, diusir dari sana, Batam adalah salah satu daerah tempat transit mereka, pada saat itu Pemko Batam kewalahan menerima limpahan itu, sampai – sampai minta tambahan dana ke Pusat. Hingga kehari ini pun masih banyak anak-anak muda yang berusia 20 tahunan keatas yang terlahir dan besar di Malaysia diseputaran pulau-pulau di Batam yang berusaha tetap kembali ke semenanjung, karena orang tua mereka telah mendapat IC sana dan menetap disana tetapi anak-anak nya sebagian belum, macam-macam kes yang terjadi dengan dua kewarganegaraan ini. Pada dasarnya mereka lebih memilih tinggal di semenanjung kalau diperbolehkan.

Jadi kalau ada yang merekrut mereka menjadi Askar , kenapa tidak?….. soal perang dengan saudara sendiri itu urusan belakang, Horta dengan Reinado pun bersaudara koq.

Saya kutip pernyataan Yusron Ihza Mahendra sbb :

Politisi Fraksi Partai Bulan Bintang (FPBB) Yusron Ihza Mahendra membenarkan adanya warga Indonesia yang menjadi anggota tentara di Malaysia. WNI yang anggota militer itu biasanya yang mempunyai dua KTP atau dua kewarganegaraan.


Data tersebut didapatkkanya saat dirinya bersama anggota Komisi I melakukan kunjungan kerja ke Kalimantan Barat beberapa waktu lalu.


Memang betul ada warga negara Indonesia menjadi anggota militer. Sejumlah informasi yang saya miliki, mereka mempunyai 2 KTP, KTP Indonesia sama Malaysia, ujar Yusron kepada okezone, Kamis (14/2/2008).


Yusron mensinyalir Malaysia berupaya memprofokasi kemarahan warga negara Indonesia. Wataniah atau Malaysian Ranger diduga sebagai cadangan militer yang disiapkan Malaysia untuk menghapi Indonesia jika terjadi peranga antar kedua negara.


Kemungkinan itu ada. Wataniah atau organisasi militer Malaysian Ranger, dimana orang Indonesia yang direkrut. Kemungkinan dipersiapkan menghapi Indonesia, biar perang melawan saudaranya sendiri, katanya.


Dirinya juga menyayangkan kelambanan BIN memperoleh informasi dalam kasus ini. Tapi informasi adanya warga yang menjadi anggota militer ditemukan anggota dewan.


BIN seharusnya lebih tahu dulu, malah Komisi I tahu duluan. Apa bedanya ada atau tidak adanya BIN. Ngapain kerjaan mereka?” pungkasnya. Itu lah isi kutipannya.

Hanya saja saya kurang sependapat dengan Yusron tentang istilah “Malaysia memprofokasi”, menurut saya yang ada masalah ekonomi di Indonesia, kesempatan serta lapangan kerja, biar diprofokasi bagaimana kalau rakyat sejahtera gak bakalan mau jadi askar, lah wong Singapura sekarang sibuk merekut pemuda Indonesia yang tinggal di sana untuk wajib militer, rata-rata pemudanya gak mau jadi askar, ngapain jadi umpan peluru. 

Korupsi teruslah kau pejabat-pejabat, di Jakarta sana, agar tambah cepat Indonesia bubar, agaknya tak sampai 2050.

Hari ini Kosovo sudah merdeka…………………….

Pernyataan Sikap Soal Forum Keraton


Malam kemarin rencana aku nak menghadiri undangan makan malam dari Forum Silaturrahmi Keraton se-Nusantara (FSKN), petangnya aku menghubungi bang Imran AZ ketua Lembaga Adat Melayu (LAM) Batam, dalam benakku pastilah dia diundang, sedangkan aku yang tak ada sangkut apa-apa dan sebagai rakyat jelata diundang pikirku. Lagian aku ada perlu dengan beliau soal pembangunan sekolah SD di Batu Aji, alangkah baik bila sambil makan malam hal itu aku utarakan kepadanya.

Dalam HP nya bang Imran tertawa kecil, tawa seperti itu dah sering aku lihat karena aku kenal beliau dah berpuluh tahun, ada apa gerangan, kenapa dia tertawa seperti itu saat kukatakan undangan makan malam dari FSKN. “Imbalo kan lebih tahu” katanya kepadaku “Saya tak dapat datang karena sesuatu hal” dia tak menjelaskan hal apa yang menyebabkan dia tak dapat memenuhi undangan makan malam dari FSKN itu.

Kalau bang Imran tak datang, padahal dia sehat segar bugar dan ada pulak di Batam tentulah ada apa- apa nya pikirku, aku tercenung sejenak, apa karena adanya penolakan dari zuriat /erabat Raja-Raja Keturunan Riau -Lingga-Johor-Pahang se Kepri pikirku. Dan kata-kata Imbalo kan lebih tahu mengiang kembali, aku pun tak jadi menghadiri makan malam itu.

Pagi ini aku baca ada pernyataan sikap Masyarakat Melayu riau-Lingga-Johor dan Pahang di Provinsi Keplauan Riau antara lain sbb :

Zuriat/Kerabat Kerajaan Riaua-Lingga-Johor-Pahang Provinsi Kepri, MENOLAK dengan tegas. Huzrin Hood menjadi Ketua Forum FSKN Kepri. LEMBAGA ADAT MELAYU (LAM) Menolak upacara adat Melayu dalam pelantikan Huzrin Hood menjadi Ketua Forum FSKN Kepri, Masyarakat Provinsi Kepri menolak pelantikan Huzrin Hood di Pulau Penyengat. LAM merupakan perwakilan adat masyarakat Melayu Kepri yang sah, dan tidak perlu adanya perwakilan adat lainnya. Pihak keamanan dan hal ini Polresta Tanjung Pinang dan Polda Kepri untuk tidak menghiraukan pelantikan Huzrin Hood, sebagai Ketua FSKN dengan alasan keamanan. Jika pihak keamanan tidak dapat mengantisipasi, atau mengatasi masalah ini, apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan maka Lembaga Adat Melayu Kepri tidak bertanggung jawab.  

Tertanda :

LEMBAGA ADAT MELAYU (LAM) KEPRI Ketua Umum H Abdul Razak Ab

KEKERABATAN/ZURIAT KERJAAN RIAU-LINGGA-JOHOR DAN PAHANG PROVINSI KEPRI.

RUMPUN MELAYU BERSATU (RMB) KEPRI Said Robert

TOKOH MELAYU BATAM

LASKAR MELAYU BATAM (LMB)

MAJELIS BELIA KEPRI

LAM BATAM

TOKOH MELAYU KARIMUN Dt Timbalan Panglime Lautan (RMH-HMS)

PENGGIAT BUDAYA Abdul Malik Mpd

PUSAT MAKLUMAT KEBUDAYAANMELAYU RIAU PENYENGAT Raja Malik Alfarizi

YAYASAN CINDAI WANGI

YAYASAN INDRA SAKTI Pulau Penyengat

KEKERABATAN KELUARGA BESAR MELAYU Tanjung Pinang

Ditolak, FSKN Jalan Terus      
Selasa, 12 Pebruari 2008
TANJUNGPINANG (BP) – Walau pelaksanaan pelantikan dan pertemuan Forum Silaturahmi Keraton se-Nusantara (FSKN) di Balai Adat Pulau Penyengat hari ini, Selasa (12/2) mendapat penolakan dari zuriat raja-raja Riau-Lingga dan Lembaga Adat Melayu (LAM) Provinsi Kepri, tapi hajatan tersebut tetap dilaksanakan. ”Gubernur Kepri H Ismeth Abdullah telah menyetujui pelaksanaan FSKN itu. Persiapan pun telah dilakukan. Semua anggaran pelaksanaan pelantikan dan pertemuan FSKN itu dari Pemprov Kepri,” kata Hadi Suroso di Sekretariat Among Mitro Provinsi Kepri di Sungaijang.
Tidak saja izin pelaksanaan dari Gubernur Kepri H Ismeth Abdullah, izin dari Polresta Tanjungpinang pun, kata Fahmi sudah diperoleh. ”Kita sudah jelaskan pada Kapolresta Tanjungpinang AKBP Imam Widodo,” kata Fahmi, yang mengaku mengurus persoalan izin tersebut ke Polresta Tanjungpinang.
”Kalau menolak itu mengatas namakan zuriat, maka zuriat yang mana. Zuriat itu ada dua, pertama zuriat dari yang dipertuan besar dan zuriat yang dipertuan muda. Jadi yang nolak itu mereka yang zuriat dipertuan muda. Kita kan masih bersaudara, kalau keluarkan statemen harus hati-hati kita kan berpendidikan,” ucap Fahmi, yang mengaku berasal dari zuriat yang dipertuan besar.
Sementara itu, rencana pelantikan Huzrin Hood sebagai Ketua Forum Silaturahmi Keraton se-Nusantara (FSKN) Provinsi Kepri rupanya mendapat penolakan dari komponen peduli adat-istiadat melayu Kepri.
Penolakan itu meluncur di antaranya berasal dari Kekerabatan Zuriat dan Kekerabatan Riau-Lingga, Rumpun Melayu Bersatu (RMB) Kepri, Perwakilan Organisasi Melayu Batam, Karimun, dan Lingga. Kemarin dengan kompak mereka mendatangi kantor Lembaga Adat Melayu (LAM) Kepri.
Kedatangan mereka, menyuarakan aspirasi menolak Huzrin Hood sebagai Ketua Forum Silaturahmi Keraton se-Nusantara (FSKN) karena pengangkatan Huzrin Hood dilakukan secara adat melayu dengan membawa-bawa nama zuriat-zuriat melayu Kepri. Mereka mendesak LAM mengambil tindakan tegas.
”Kita tak mempermasalahkan kehadiran FSKN. Yang dipermasalahkan mengapa Huzrin Hood yang diangkat, mengapa tak figur lain,’’ ujar Raja Malik, salah seorang Zuriat/Kerabat Kerajaan Riau-Lingga, di kantor LAM Provinsi Kepri, kemarin.
Ketua RMB Kepri, Said Robert mengatakan, masyarakat Melayu Kepri sangat terusik rencana pengangkatan Huzrin Hood sebagai Ketua FSKN Kepri. RMB minta LAM mengambil tindakan tegas.
Ketua LAM Kepri, Abdul Razak mengatakan, LAM telah menerima aspirasi. Inti permasalahan katanya komponen Melayu keberatan Huzrin Hood diangkat sebagai ketua FSKN. Karena pengangkatan dilaksanakan secara adat istiadat melayu.
Langkah yang diambil LAM Kepri sebutnya LAM, segera mengutus utusan menemui utusan raja-raja se-Nusantara untuk memberikan surat pernyataan secara tertulis menolak pengangkatan Huzrin Hood.
Ketua RMB Kepri, Said Robert mengatakan, masyarakat Melayu Kepri sangat terusik rencana pengangkatan Huzrin Hood sebagai Ketua FSKN Kepri. RMB minta LAM mengambil tindakan tegas.
Zuriat yang mengatas namakan turunan raja-raja Riau-Lingga di Provinsi Kepri dan Lembaga Adat Melayu (LAM) Provinsi Kepri, Senin (11/2) mengeluarkan lima sikap dan penolakan soal rencana pelantikan dan pertemuan Forum Silaturahmi Keraton se-Nusantara (FSKN) di Pulau Penyengat hari ini.
Sikap pertama, zuriat menolak Huzrin Hood menjadi pemangku raja-raja masyarakat Melayu Kepri. Kedua, LAM menolak pelantikan mengunakan adat Melayu. Ketiga menolak pelantikan dan pertemuan FSKN di Pulau Penyengat. Keempat, LAM merupakan perwakilan adat Melayu yang sah. Terakhir, minta Polda tak kegiatan itu di Penyengat.

Pak Jamal Tak Dapat Ticket ke Batam


Aku sudah siap-siap nak jeput pak Jamal di Pelabuhan Ferry Sekupang Batam, karena katanya mereka dah pun di WTC Singapura…. menurut perhitunganku sekitar 1 jam lagi mereka dah sampai di Batam. Pak Jamal janji kalau dah diatas Ferry akan menghubungiku lagi, begitulah biasanya kalau beliau ke Batam selalu memberitahukan dimana posisinya.

Satu jam kemudian masuk sms ke hp ku dari pak Jamal “Maaf Imbalo kami tak dapat ticket, rencana ke Batam tak jadi.” itulah isi sms pak Jamal.  Untuk memastikan ketidakdatangan pak Jamal aku hubungi langsung, apa pasal sampai tak dapat ticket pikirku. Ternyata bukan pak Jamal yang melayu saja yang tak dapat ticket ratusan mungkin ribuan yang tak dapat berangkat hari itu ke Batam.

Apa agaknya antusias dari warga negara jiran tu nak ke Batam pikirku, kalau analisa dari pengamat lokal Batam dengan adanya judi di Singapura yang kini sedang di bangun disana, nantinya Batam akan mendapat luapan orang yang nak berjudi disana tetapi tinggalnya di Batam. Pagi ni pun kubaca di koran lokal Batam, orang-orang menyemut di pelabuhan, baik yang nak ke Singapura dan sebaliknya.

Promosi wisata Batam melempam, demikian analisa salah seorang pengamat pariwisata  Batam di harian lokal Batam, pada koran yang sama di hari yang sama pula menyatakan pelabuhan2 menyemut dan penumpang tak terangkut.

Pak Jamal bilang mereka disana libur empat hari, tak kesah melayu, india atau pun cina. Sebagian warga Singapura mengisi liburannya ada yang ke Malaysia, dan Indonesia yang paling terdekat adalah Batam. Seperti keluarga pak Jamal, tak lah mungkin mereka ke Batam nak berjudi. Kemudian berapa hari pulak mereka nak di Batam, mana-mana saja tempat mereka nak kunjungi. 

Bukan warga negara Singapura saja yang nak ke Batam,  dari Johor Bahru, Malaka, Kuala Lumpur pun ingin ke Batam tidak untuk berjudi dan tidak untuk nge- sex, itu aku tahu persis, karena aku sering kesana.

Bagaimana Pemko Batam………………………………………apa benar melempam

           

Ziarah ke Kamboja, Kampuchea, Cambodia


dsc000291.jpg

Aku di telpon ustadz Wahab, ustadz Wahab adalah karibku dari Kulim Kedah Malaysaia, “Imbalo, 23 hari bulan Februari 2008 mendatang ikut tak ke Phnom Penh”? ajaknya. ” Tapi ini tak sama dengan perjalanan ke Chiang Rai  tempohari” tambahnya … “Kita kesuntukan masa, jadi perjalanan kesana by plane”  tambahnya lagi….

Kalau Desember 2007 yang lalu, rombongan ziarah (demikian orang Malaysia menyebutnya)  berangkat dari Pulau Pinang Malaysia ke Yala, Pattani di Thailand Utara, terus ke Bangkok dari Bangkok ke Pha Yao, Chiang Rai di Selatan Thailand sampai ke Myanmar (Provinsi Shan di Burma) sana, berangkat by minibus. Sebagian peserta memang ada yang pulang melalui udara dari Bandara Internasional Chiang Rai – ke Bangkok dan dari Svarnabumi (Bangkok)  ke  Kuala Lumpur, sementara aku seorang diri dari Bangkok ke Changi (Singapura) karena lebih dekat ke Batam tinggal nyeberang saja.

Phnom Penh adalah ibukota Demokratik Kamboja, aku belum pernah kesana…. sejak jadi orang pensiunan banyak waktu luangku sehingga ajakan ustadz Wahab, langsung aku iyakan saja. Rencana kami akan mengunjungi Kamboja dan Laos, dua negara yang hanya dipisahkan sungai Mekong ini adalah dalam rangka kegiatan Muhammadiyah Internasional yang dikomandoi oleh Ustadz Abdul Wahab.

Sudah menjadi rencana kerja dan komitmen kami untuk mengunjungi komunitas Islam di Asia Tenggara, dan aku senang sekali  diberikan waktu dan kesehatan untuk melakoni itu dihari tuaku. Karena belum pernah kesana kubuka-bukalah situs tentang Kamboja, Wikipedia kubaca, sebagaimana email dari Muhammad Faiz Othman jarak pemukiman Islam tak lah begitu jauh dari Phnom Penh 12 batu katanya…. jadi persis seperti yang ditulis di Republika Online sbb:  

“Di dekat Pnom Penh, ibukota Kamboja, terdapat komunitas muslim Cham. Mereka telah berdiam di tempat itu sejak hampir 400 tahun yang lalu. Komunitas Cham, memang bukan penduduk asli Kamboja yang mayoritas beragama Budha. Mereka adalah imigran dari Vietnam. Komunitas Cham adalah warga kerajaan Champa, suatu kerajaan besar di Asia Tenggara pada abad XVII. Kontak dagang dengan berbagai negara tetangga telah membuka jalan bagi masuknya agama Islam di kerajaan ini.

Islam masuk ke Champa diperkirakan pada tahun 1607. Banyak warga Champa yang kemudian memeluk Islam. Tak hanya warga biasa, keluarga kerajaan banyak yang memeluk Islam. Persoalan muncul, ketika pada tahun 1677 muncul aksi kekerasan terhadap kalangan muslim di Champa. Aksi itu, mendorong imigrasi besar-besaran warga Champa ke Kamboja. Lebih dari 300 tahun komunitas ini hidup damai. Ketika rejim komunis berkuasa di Kamboja, komunitas muslim juga menjadi sasaran kekejaman mereka. Pengalaman panjang menghadapi kekerasan menjadikan komunitas ini tetap bertahan hingga sekarang.

Cerita mengenai komunitas muslim Cham, merupakan salah satu sisi yang diungkap Sign of Islam, sebuah film dokumenter mengenai masuknya Islam ke berbagai penjuru dunia. Sign of Islam terdiri dari berbagai seri. Cerita mengenai masuknya Islam di Kamboja, Thailand dan Indonesia, berada dalam seria Asia Tenggara. Tak hanya Cham, film dokumenter produk Grand Brilliance SDN Bhd Malaysia ini, juga mengungkap masuknya Islam ke belahan dunia lain termasuk Indonesia. Dokumentasi mengenai masuknya Islam ke Indonesia, lebih difokuskan pada perkembangan Islam zaman Sriwijaya, perkembangan Islam di Jawa pada zaman Walisongo, atau perkembangan Islam di Riau.

Sepintas, disinggung mengenai perkembangan Islam di berbagai pelosok Indonesia yang lain, seperti Kalimantan. Sayangnya, film dokumenter ini tidak mengulas perkembangan Islam di Aceh. Bagaimanapun Aceh memiliki kedudukan penting berkenaan dengan sejarah Islam dan kebudayaan Islam di Indonesia. Satu hal lain yang agak janggal adalah ilustrasi musik. Pada episode mengenai masuknya Islam di Jawa, Anda akan disuguhi ilustrasi musik degung Sunda. Ilustrasi ini muncul saat naratorTengku Elida Bustaman, bercerita tentang Islam di zaman Sriwijaya hingga pengaruh para wali.

Pada episode yang sama, kita akan mendengar tembang ilir ilir. lagu ini merupakan salah satu media untuk menyebarkan Islam di daerah pesisir Jawa Timur. Menurut versi Sign of Islam, lagu ini ciptaan Sunan Giri. Versi lain menyebutkan bahwa ilir-ilir merupakan ciptaan Sunan Kalijogo. Sebagai suatu film dokumenter, Sign of Islam lebih banyak bercerita mengenai ikon-ikon kehadiran Islam di sebuah wilayah, pengaruh Islam terhadap perilaku dan kebiasaan masyarakat setempat, serta pengaruhnya terhadap alam pemikiran masyarakat setempat. Terlepas dari berbagai kekurangan yang ada, dokumentasi perkembangan Islam di berbagai belahan dunia bisa menjadi referensi untuk mengenal Islam lebih jauh”. 

Republik Demokratik Kamboja atau Kampuchea mungkin berasal dari kata Kampung Cham karena ada 4 provinsi dari 20 provinsi yang berada di Kamboja memakai kata-kata Kampong yaitu provinsi Kampong Cham, Kampong Chhnan, Kampong Speu, Kampong Thom. Sementara Kota terbesar adalah Phnom Penh sebagai kota praja dan setara dengan kota praja Sihanoukville dulunya bernama Kampong Som.

Sungguh sangat menyedihkan kehidupan umat Islam disana  kata Faiz dalam emailnya kepadaku, sembari gambar-gambar yang dikirimkannya pula menunjukkan rumah, madrasah, serta surau yang masih dipakai mereka hingga kini terlihat sederhana sekali…. perlu uluran tangan kita….  Rumah ustadz Shaari, ustadz yang berasal dari Thailand, menjadi salah seorang pengajar di Madrasah, kerumah itulah kami akan datang…..

Siapa mau ikut ??????

   

%d blogger menyukai ini: