Mengunjungi Masjid Masjid Bersejarah di Medan


Catatan Perjalanan Mengunjungi Sumatera Bagian Utara (Sumbagut) Aceh, Sumut, Sumbar dan Riau

SELEPAS shalat Jumat (22/11) di Masjid Raya Batam Center , Buletin Jumat (BJ) berangkat ke Medan dengan Lion Air pukul 14.45 wibb, tiba di Bandara Kuala Namu hari telah menjelang petang. Bandara baru ini sedang berbenah, terlihat disana sini pekerja .

Damri dari Kuala Namu - Medan

Damri dari Kuala Namu – Medan

Dari Bandara Kuala Namu ke kota sekitar 39 kilometer, cukup jauh bila dibandingkan lapangan terbang yang lama Polonia. Keluar saja dari ruang kedatangan Bandara ini, disebelah kanan tertulis Bus dan Taxi. Naik Bus Damri ke Simpang Amplas tarifnya 20 ribu rupiah, ada dua tempat tujuan hendak ke Medan satu lagi turun di Careefour.
Naik Taxi, masih seperti biasa hampir diseluruh bandara yang punya taxi, bisa nego maupun dengan argo. Banyak taxi liar menawarkan harga miring dari tariff taxi resmi. Mobil sejenis avanza misalnya, cukup 80 ribu rupiah diantar ketempat.

Ada juga Bus ALS , Bus ini langsung ke kota Binjai Kabupaten Langkat. Naik Kereta Api , dari Bandara kedua terbesar di Indonesia ini, ongkosnya 80 ribu rupiah, Kereta Api hanya tiga kali sehari. Untuk menghindari macet, satu lagi moda transportasi dari Bandara yang baru diresmikan 25 Juli 2013 yang lalu itu adalah speda motor “ojek” .

Masjid – Masjid Bersejarah
BJ, berkesempatan mengunjungi Masjid bersejarah, yaitu satu tempat tujuan orang datang ke Medan, namanya Masjid Raya Medan, masjid ini mulai dibangun pada tahun 1906 semasa Sultan Ma’mum Al Rasyid Perkasa Alam sebagai pemimpin Kesultanan Deli . Masjid yang terletak di Jalan Sisingamangaraja XII ini, Sultan memang sengaja membangun mesjid kerajaan ini dengan megah, karena menurut prinsipnya hal itu lebih utama ketimbang kemegahan istananya sendiri, Istana Maimun.

Masjid Raya Medan

Masjid Raya Medan

Persis di depan Masjid yang juga bernama Al Mashun ini, berdiri sebuah Hotel Madani. Hotel ini pun menjadi tempat tujuan wisatawan terutama dari Malaysia, Singapura, dan Brunei.

Hotel Madani Medan

Hotel Madani Medan

Masjid Raya Stabat Kabupaten Langkat

Masjid Raya Stabat Kabupaten Langkat

Sekitar 60 kilometer dari Medan arah ke Timur, terdapat sebuah masjid bersejarah juga. Yaitu Masjid Azizi. Dengan bersepada motor dari Medan sekitar 1, – 2 jam saja lamanya. Sebelum sampai ke Lankat, Tanjung Pura, BJ mampir sejenak di dekat Jembatan Sungai Wampu, Persis di pinggir Jembatan itu ada sebuah masjid , namanya masjid Stabat.

Masjid Azizi Langkat Tanjung Pura

Masjid Azizi Langkat Tanjung Pura

Stabat kini menjadi ibukota Kabupaten Langkat.
Belum lagi masuk waktu Juhur, BJ lanjutkan perjalanan setelah menghilangkan rasa dahaga dengan segelas cendol yang dijual dihalaman masjid Stabat itu.
BJ, Masih sempat shalat Juhur berjamaah di Masjid Azizi, Masjid  ini adalah masjid peninggalan Kesultanan Langkat yang berada di kota Tanjung Pura, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara yang merupakan ibukota kesultanan Langkat di masa lalu.

Masjid ini terletak di tepi jalan lintas Sumatera yang menghubungkan Medan dengan Banda Aceh. Mulai dibangun oleh Sultan Langkat Haji Musa pada tahun 1899, selesai dan diresmikan oleh putra beliau, Sultan Abdul Aziz Djalil Rachmat Syah pada tahun 1902.
Keindahan Masjid Azizi ini kemudian dijadikan rujukan pembangunan Masjid Zahir di Kedah Malaysia  hingga kedua masjid tersebut memiliki kemiripan satu dengan yang lain.
Kubah masjid dua Kesultanan Deli dan Kesultanan langkat ini pun mirip.

Pusara Tengku Amir Hamzah Putra Langkat , Pahlawan Nasional

Pusara Tengku Amir Hamzah Putra Langkat , Pahlawan Nasional

BJ, berkesempatan ziarah ke pusara yang ada di halaman depan masjid Azizi. Di komplek makam itu terbaring jasad seorang Pahlawan Nasional yang bernama Tengku Amir Hamzah. Beliau dikenal dengan Sastrawan Pujangga Baru. (***)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: