Pulau Jemur Sebenarnya Milik Siapa ?


Pulau Jemur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

pulau jemuranpulau jemur 1pulau jemur 2pulau jemur 3

Kalau kita lihat di wikipedia Pulau Jemur  adalah sebuah pulau  milik Indonesia yang terletak di Selat Malaka, dekat dengan perbatasan Malaysia. Pulau ini termasuk dalam wilayah Kabupaten Rokan hilir Provinsi Riau. Letaknya sekitar 72,4 km dari Bagan Siapi-Api dan 64,3 km dari Pelabuhan Klang di Malaysia. Pulau ini sebenarnya terdiri dari 9 pulau, di antaranya Pulau Jemur, Tokong Emas , Tokong Simbang  dan Labuhan Bilik .

Pulau Jemur terkenal dengan panorama alam seperti panti berpasir putih dan sebagai habitat penyu hijau . Perairan di sekitar pulau ini terkenal sebagai daerah penghasil ikan .

Pulau Jemur tidak berpenghuni dan hanya menjadi tempat persinggahan bagi nelayan yang sedang melaut. Sebuah pos TNI – AL didirikan di pulau ini untuk kepentingan pengamatan dan navigasi.

Pulau Jemur Milik Siapa?

Kalau kita lihat di : http://www.traveljournals.net/explore/malaysia/map/p456617/pulau%20jemur.html

Jelas tertulis :

Pulau Jemur, Selangor

Pulau Jemur, Selangor, Malaysia

Short place name information
Location Name Type
Alternative Name: Pulau Jemur
Name Type: Native
Area / State: Selangor
Coordinates & Location Type
Area Type: Hypsographic
Location Type: Island
Latitude: 2.869444
Longitude: 100.5667
Latitude (DMS): 2° 52′ 10 N
Longitude (DMS): 100° 34′ 0 E
Location modified: 3/13/1998
Maps & Location database updated: 2004-02-27


Pulau – Pulau terluar di Indonesia pun tak luput dari persengketaan antar negara, di sekitaran kepulauan riau, seperti Batam, Karimun, maupun Natuna, banyak pulau-pulau kita yang belum bernama dan tidak ada tanda-tanda kalau itu pulau dalam wilayah Indonesia.

Contoh Pulau Batu Puteh ini orang Singapura menamakannya Pedra Branca yang artinya sama, karena ada nya tower  (Horsburgh Lighthouse) yang dibuat oleh pemerintah Singapura Mahkamah Internasional di Den Hag memutuskan bahwa Pulau Batu Putih adalah milik Singapura, padahal dalam sejarah pulau Pedra Branca itu masuk kedalam Kesultanan Johor.

Persis sama dengan kasus Sipadan dan Ligitan jatuh ketangan Malaysia , karena komunitas di kedua pulau yang memang masuk wilayah Indonesia itu , bertahun tahun di kelola oleh pengusaha dan penguasa dari Malaysia.

Kasus Pulau Nipa yang hampir tenggelam karena pasir nya di jual ke Singapura, belum lagi Ambalat yang hingga kini belum ada titik terangnya.

Sekarang kami ingin bertanya Pulau Jemur sebenarnya milik siapa?

Daftar Nama Nama Pulau Terluar Yang Berbatasan Dengan Negara Tetangga :

No. Nama pulau Koordinat titik terluar Perairan Wilayah administrasi Berbatasan dengan
1. Alor 8° 13′ 50″ LS,  125° 7′ 55″ BT Selat Ombai Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur Timor Leste
2. Ararkula 5° 35′ 42″ LS,  134° 49′ 5″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
3. Asutubun 8° 3′ 7″ LS,  131° 18′ 2″ BT Laut Timor Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
4. Bangkit 1° 2′ 52″ LU,  123° 6′ 45″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Bolaang Mongondow, Sulawesi Utara Filipina
5. Barung 8° 30′ 30″ LS,  113° 17′ 37″ BT Samudra Hindia Kabupaten Jember, Jawa Timur Australia
6. Batarkusu 8° 20′ 30″ LS,  130° 49′ 16″ BT Laut Timor Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
7. Batek 9° 15′ 30″ LS,  123° 59′ 30″ BT Laut Sawu Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur Timor Leste
8. Batu Bawaikang 4° 44′ 46″ LU,  125° 29′ 24″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara Filipina
9. Batu Berhanti 1° 11′ 6″ LU,  103° 52′ 57″ BT Selat Singapura Kota Batam, Kepulauan Riau Singapura
10. Batu Goyang 7° 57′ 1″ LS,  134° 11′ 38″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
11. Batu Kecil 5° 53′ 45″ LS,  104° 26′ 26″ BT Samudra Hindia Kabupaten Tanggamus, Lampung India
12. Batu Mandi 2° 52′ 10″ LU,  100° 41′ 5″ BT Selat Malaka Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau Malaysia
13. Benggala 5° 47′ 34″ LU,  94° 58′ 21″ BT Samudra Hindia Kota Sabang, Nanggroe Aceh Darussalam India
14. Bepondi 0° 23′ 38″ LS,  135° 16′ 27″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Biak Numfor, Papua Palau
15. Berhala 3° 46′ 38″ LU,  99° 30′ 3″ BT Selat Malaka Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara Malaysia
16. Bras 0° 55′ 57″ LU,  134° 20′ 30″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Biak Numfor, Papua]] Palau
17. Budd 0° 32′ 8″ LU,  130° 43′ 52″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Sorong, Irian Jaya Barat Palau
18. Damar 2° 44′ 29″ LU,  105° 22′ 46″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
19. Dana 11° 0′ 36″ LS,  122° 52′ 37″ BT Samudra Hindia Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur Australia
20. Dana 10° 50′ 0″ LS,  121° 16′ 57″ BT Samudra Hindia Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur Australia
21. Deli 7° 1′ 0″ LS,  105° 31′ 25″ BT Samudra Hindia Kabupaten Pandeglang, Banten Australia
22. Dolangan 1° 22′ 40″ LU,  120° 53′ 4″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Toli-Toli, Sulawesi Tengah Malaysia
23. Enggano 5° 31′ 13″ LS,  102° 16′ 0″ BT Samudra Hindia Kabupaten Bengkulu Utara, Bengkulu India
24. Enu 7° 6′ 14″ LS,  134° 31′ 19″ BT Laut Arafuru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
25. Fani 1° 4′ 28″ LU,  131° 16′ 49″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Sorong, Irian Jaya Barat Palau
26. Fanildo 0° 56′ 22″ LU,  134° 17′ 44″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Biak Numfor, Papua Palau
27. Gosong Makasar 3° 59′ 25″ LU,  117° 57′ 42″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur Malaysia
28. Intata 4° 38′ 38″ LU,  127° 9′ 49″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara Filipina
29. Iyu Kecil 1° 11′ 30″ LU,  103° 21′ 8″ BT Selat Malaka Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau Malaysia
30. Jiew 0° 43′ 39″ LU,  129° 8′ 30″ BT Laut Halmahera Halmahera, Maluku Utara Palau
31. Kakarutan 4° 37′ 36″ LU,  127° 9′ 53″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara Filipina
32. Karang 7° 1′ 8″ LS,  134° 41′ 26″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
33. Karaweira 6° 0′ 9″ LS,  134° 54′ 26″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
34. Karimun Kecil 1° 9′ 59″ LU,  103° 23′ 20″ BT Selat Malaka Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau Malaysia
35. Kawalusu 4° 14′ 6″ LU,  125° 18′ 59″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara Filipina
36. Kawio 4° 40′ 16″ LU,  125° 25′ 41″ BT Laut Mindanao Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara Filipina
37. Kepala 2° 38′ 42″ LU,  109° 10′ 4″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
38. Kisar 8° 6′ 10″ LS,  127° 8′ 36″ BT Selat Wetar Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
39. Kolepon 8° 12′ 49″ LS,  137° 41′ 24″ BT Laut Aru Kabupaten Merauke, Papua Australia
40. Kultubai Selatan 6° 49′ 54″ LS,  134° 47′ 14″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
41. Kultubai Utara 6° 38′ 50″ LS,  134° 50′ 12″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
42. Laag 5° 23′ 14″ LS,  137° 43′ 7″ BT Laut Aru Irian Jaya Timur, Papua Australia
43. Larat 7° 14′ 26″ LS,  131° 58′ 49″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Australia
44. Leti 8° 14′ 20″ LS,  127° 37′ 50″ BT Laut Timor Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
45. Liki 1° 34′ 26″ LS,  138° 42′ 57″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Jayapura, Papua Papua Nugini
46. Lingian 0° 59′ 55″ LU,  120° 12′ 50″ BT Selat Makasar Kabupaten Toli-Toli, Sulawesi Tengah Malaysia
47. Liran 8° 3′ 50″ LS,  125° 44′ 0″ BT Selat Wetar Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
48. Makalehi 2° 44′ 15″ LU,  125° 9′ 28″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara Filipina
49. Mangkai 3° 5′ 32″ LU,  105° 35′ 0″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
50. Mangudu 10° 20′ 8″ LS,  120° 5′ 56″ BT Samudra Hindia Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur Australia
51. Manterawu 1° 45′ 47″ LU,  124° 43′ 51″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Bolaang Mongondow, Sulawesi Utara Filipina
52. Manuk 7° 49′ 11″ LS,  108° 19′ 18″ BT Samudra Hindia Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat Australia
53. Marampit 4° 46′ 18″ LU,  127° 8′ 32″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara Filipina
54. Maratua 2° 15′ 12″ LU,  118° 38′ 41″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Berau, Kalimantan Timur Malaysia
55. Marore 4° 44′ 14″ LU,  125° 28′ 42″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara Filipina
56. Masela 8° 13′ 29″ LS,  129° 49′ 32″ BT Laut Timor Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
57. Meatimiarang 8° 21′ 9″ LS,  128° 30′ 52″ BT Laut Timor Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
58. Mega 4° 1′ 12″ LS,  101° 1′ 49″ BT Samudra Hindia Kabupaten Bengkulu Utara, Bengkulu India
59. Miangas 5° 34′ 2″ LU,  126° 34′ 54″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara Filipina
60. Miossu 0° 20′ 16″ LS,  132° 9′ 34″ BT Samudra Pasifik Kabupaten Sorong, Irian Jaya Barat Palau
61. Nipa 1° 9′ 13″ LU,  103° 39′ 11″ BT Selat Singapura Kota Batam, Kepulauan Riau Singapura
62. Nongsa 1° 12′ 29″ LU,  104° 4′ 47″ BT Selat Singapura Kota Batam, Kepulauan Riau Singapura
63. Nusakambangan 7° 47′ 5″ LS,  109° 2′ 34″ BT Samudra Hindia Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah Australia
64. Panambulai 6° 19′ 26″ LS,  134° 54′ 53″ BT Laut Aru Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku Australia
65. Panehan 8° 22′ 17″ LS,  111° 30′ 41″ BT Samudra Hindia Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur Australia
66. Pelampong 1° 7′ 44″ LU,  103° 41′ 58″ BT Selat Singapura Kota Batam, Kepulauan Riau Singapura
67. Raya 4° 52′ 33″ LU,  95° 21′ 46″ BT Samudra Hindia Kabupaten Aceh Barat, Nanggroe Aceh Darussalam India
68. Rondo 6° 4′ 30″ LU,  95° 6′ 45″ BT Samudra Hindia Kota Sabang, Nanggroe Aceh Darussalam India
69. Rusa 5° 16′ 34″ LU,  95° 12′ 7″ BT Samudra Hindia Kabupaten Aceh Besar, Nanggroe Aceh Darussalam India
70. Salando 1° 20′ 16″ LU,  120° 47′ 31″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Toli-Toli, Sulawesi Tengah Malaysia
71. Salaut Besar 2° 57′ 51″ LU,  95° 23′ 34″ BT Samudra Hindia Kabupaten Aceh Utara, Nanggroe Aceh Darussalam India
72. Sambit 1° 46′ 53″ LU,  119° 2′ 26″ BT Laut Sulawesi Kabupaten Berau, Kalimantan Timur Malaysia
73. Sebatik 4° 10′ 0″ LU,  117° 54′ 0″ BT Selat Makasar Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur Malaysia
74. Sebetul 4° 42′ 25″ LU,  107° 54′ 20″ BT Laut China Selatan Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Vietnam
75. Sekatung 4° 47′ 45″ LU,  108° 1′ 19″ BT Laut China Selatan Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Vietnam
76. Sekel 8° 24′ 24″ LS,  111° 42′ 31″ BT Samudra Hindia Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur Australia
77. Selaru 8° 10′ 17″ LS,  131° 7′ 31″ BT Laut Timor Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Australia
78. Semiun 4° 31′ 9″ LU,  107° 43′ 17″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
79. Sentut 1° 2′ 52″ LU,  104° 49′ 50″ BT Selat Singapura Kabupaten Kepulauan Riau, Kepulauan Riau Malaysia
80. Senua 4° 0′ 48″ LU,  108° 25′ 4″ BT Laut China Selatan Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
81. Sibarubaru 3° 17′ 48″ LS,  100° 19′ 47″ BT Samudra Hindia Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatra Barat India
82. Simeulucut 2° 31′ 47″ LU,  95° 55′ 5″ BT Samudra Hindia Kabupaten Aceh Barat, Nanggroe Aceh Darussalam India
83. Simuk 0° 5′ 33″ LS,  97° 51′ 14″ BT Samudra Hindia Kabupaten Nias, Sumatra Utara India
84. Sinyaunyau 1° 51′ 58″ LS,  99° 4′ 34″ BT Samudra Hindia Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatra Barat India
85. Sophialouisa 8° 55′ 20″ LS,  116° 0′ 8″ BT Samudra Hindia Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat Australia
86. Subi Kecil 3° 1′ 51″ LU,  108° 54′ 52″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
87. Tokong Belayar 3° 27′ 4″ LU,  106° 16′ 8″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
88. Tokong Malang Biru 2° 18′ 0″ LU,  105° 35′ 47″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
89. Tokong Nanas 3° 19′ 52″ LU,  105° 57′ 4″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
90. Tokongboro 4° 4′ 1″ LU,  107° 26′ 9″ BT Laut Natuna Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau Malaysia
91. Wetar 7° 56′ 50″ LS,  126° 28′ 10″ BT Laut Banda Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku Timor Leste
92. Wunga 1° 12′ 47″ LU,  97° 4′ 48″ BT Samudra Hindia Kabupaten Nias, Sumatra Utara India

Sumber: Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia [1]

Filter Air Minum Isi Ulang Dari Tulang Babi


Filter filter air minum isi ulang terbuat dari apa?.......konsumen perlu mempertanyakan nya...

Filter filter air minum isi ulang terbuat dari apa?.......konsumen perlu mempertanyakan nya...

Masak sih air munim dalam kemasan bisa tidak halal?.

Pertanyaan sederhana,  pertanyaan ini acap dipertanyakan kepada kami, sebenarnya dalam  jurnal halal yang diterbitkan oleh LP POM MUI Pusat tentang hal ini ada. Tetapi  berapa orang kah yang membacanya. Di Televisi  masih jarang tersiar penjelasan tentang ketidak halalan air dalam kemasan, kalau boleh dikatan malah nyaris tak pernah.

Mencoba menjelaskan mengapa menjadi tidak halalnya air minum dalam kemasan atau air isi ulang,  salah satu faktor penyebab utamannya adalah filter yang terpasang, apakah dari bahan yang tidak halal.

Masyarakat awam tidak mengerti atau mungkin kurang mengerti apa-apa saj isi dari filter penyaring air itu, salah satunya arang aktif. Arang aktif  ada yang terbuat  dari tulang hewan, seperti dari hewan babi atau sapi, kalau pun dari sapi misalnya,  cara pemotongan sapi (ternak) yang  tidak halal tidak menurut syariat Islam produk yang dihasilkannya menjadi tidak halal.

Sebagai orang awam tidak  terbayangkan oleh mereka bagaimana proses tulang hewan bisa menjadi filter (arang aktif). Tulang hewan (sapi, babi) bukan hanya digunakan untuk filter air isi ulang saja malah tulang tulang ini adalah bahan baku untuk pembuat  foam (busa) yang paling baik dan efektif untuk memadamkan kebakaran, contoh untuk memadamkan api pada pesawat terbang yang terbakar,  adalah menggunakan busa (foam) dari tulang hewan itu, diproses sedemikian rupa sehingga expansinya cukup baik untuk memutus mata rantai segitiga api.

Filter dari tulang hewan

Kalau lah salah satu filter untuk menyaring air itu terbuat dari tulang hewan kemudian  air yang mengalir melalui filter (berisi arang aktif yang terbuat dari tulang yang tidak halal)  menjadi kan air  tidak halal.

Disamping filter tentunya ada lagi yang mempengaruhi ketidak halalan air dalam kemasan, seperti alat anggkutnya, tempatnya atau wadahnya dan lain-lain. tetapi faktor filter adalah yang dominan.

Pengganti arang aktif ini banyak juga di gunakan dari arang tempurung kelapa.

Program Nasi Murah Buka Puasa di Gereja Kristen Jawa Solo


Setelah 13 Tahun Berjalan Program Nasi Murah Buka Puasa di GKJ Solo Dihentikan Polisi begitu tulisan di detik.com, terkesima jadinya.

Saat Berkunjung ke Pulau Pulau Sekitar Batam, mulanya bantuan kepedulian......

Saat Berkunjung ke Pulau Pulau Sekitar Batam, mulanya bantuan kepedulian......

Setelah membaca tulisan dan mengklik komentar yang ratusan jumlah nya itu kayak nya komentator yang kebakaran jenggot rata – rata dari non muslim. Memang ada yang mengaku muslim di komentar itu, atau memang menyaru muslim, kalau pun benar orang Islam  tetapi diragukan ke islaman nya bagaimana tidak, setelah berbuka dengan biaya rp 500,- sekali lagi lima ratus rupiah, mereka shalat magrib di dalam gereja.

amir, astagfirulloh, saya sebagai ummat muslim sungguh malu dan jijik dengan ulah sekelompok ummat yang berpandangan sempit, bagaimana mungkin seseorang yang berbuat kebaikan bagi fakir miskin malah dicegah dan para terroris dan pengacau macam ustad basyir dan habib rizieq malah dianggap soleh? ummat muslim tidaklah semurah itu harga keimanannya yang dengan hanya dengan nasi bungkus 500 perak akan tergoda imannya menjadi nasrani, jangan berpikiran terlalu sempit karena itu hanya akan sangat memperburuk citra ummat islam yang sudah terjepit dengan ulah teroris yang menunggangi islam, menerima uluran tangan dari ummat lain bukanlah haram hukumnya, apalagi untuk ummat muslim yang membutuhkan, selama itu tidak bertentangan dengan akidah, bagaimana dengan bencana tsunami di aceh dulu? toh kebanyakan yang membantu justru dari negara sahabat non muslim dari pada negara muslim sendiri, toh kita terima karena tidak bertentangan dengan akidah kita.

Kutipan diatas dari seorang yang ngaku muslim, kalau benar dia muslim ngaku bernama amir, apa rela dia membiarkan kan saudara atau ibunya sendiri membeli nasi seharga rp 500,- setelah itu shalat di dalam gereja. Beda jauh dengan bencana Tsunami, kalau itu perbandingan nya.

Ini kutipan lainnya :

murah, ORANG2 KRISTEN TIDAK PERNAH MELARANG ORANG2 MUSLIM YG JUALAN POHON NATAL MURAH DI MASJID2, KENAPA ORANG2 MUSLIM MELARANG ORANG2 KRISTEN MEMBERI MAKAN ORANG2 MUSLIM YG PUASA.

Damai, Bangsa ini terlalu curiga akan hal-hal baik. Pikiran kita sudah terbalik. Yang jahat (terorisme) dianggap benar, sedangkan yang baik (membagikan makanan) menjadi hal buruk. Sedih melihat cara pandang seperti ini. Berpikirlah positif, jangan selalu berfikir kristenisasi. Saya yakin orang berubah iman tidaklah karena dikasih makan Rp. 500. Ada niat untuk menjembatani kerukunan beragama, malah dikriminalkan leh orang-orang tertentu. Tapi jangan menyerah teman-teman, hanya segelintir muslim teroris aja yang punya pikiran seperti itu. Banyak cara kita berbuat baik untuk orang lain. Damai untuk semua dan selamat menjalankan ibadah puasa bagi yang menjalaninya. Tuhan memberkati

Pengen rasanya melihat kesana, apa benar yang membeli makanan perbuka yang di patok harganya rp. 500,- itu benar benar orang muslim yang sedang berpuasa dan benar benar setelah itu shalat di dalam gereja.

Enggak tangung tanggung hal ini telah di lakukan selama 13 tahun, jijik membaca komentar di detik.com itu seakan yang dibuat oleh gereja kristen jawa Manahan Solo itu adalah benar untuk membantu tanpa maksud tertentu.

Syukurlah Poltabes Surakarta meminta kepada pengurus Gereja Kristen Jawa (GKJ) Manahan di Kota Solo untuk menghentikan program penjualan paket buka seharga Rp 500. Alasannya demi menjaga kondusivitas karena ada sejumlah elemen masyarakat yang tidak setuju dengan kegiatan tersebut.

Hasil pertemuan antara pengurus GKJ Manahan dengan Kasat Intelkam Poltabes Surakarta, Jumat (28/8/2009), adalah menghentikan program yang telah berjalan selama 13 tahun setiap bulan Ramadan tersebut. Pihak gereja diwakili Pendeta Ratna Ratih, J Soeprapto (mantan Wakil Walikota Surakarta) dan Tumiriyanto (aktivis LSM di Solo).

“Kemarin pihak Poltabes Surakarta sudah datang menemui kami meminta program itu dihentikan. Alasannya pihak kepolisian menerima banyak masukan dan desakan dari sejumlah kalangan yang menyatakan ketidaksetujuan terhadap acara yang telah kami lakukan selama 13 tahun terakhir tersebut,” ujar Pendeta Ratih.

Dalam pertemuan hari ini di Poltabes Surakarta, lanjutnya, pihaknya menyatakan program tersebut akan dihentikan sesuai keinginan polisi. Jumat sore ini kami masih mengadakannya sebagai hari terakhir karena nasi berikut lauk-pauknya sudah terlanjur matang.

Jumat petang memang acara penjualan paket hidangan buka tersebut tetap diadakan. Bahkan acara tidak lagi diadakan di dalam gedung gereja seperti biasanya, melainkan diadakan di depan gereja yaitu di jalur lambat Jalan MT Haryono.

Seperti hari-hari sebelumnya, setiap pembeli yang datang harus membayar Rp 500 untuk mendapatkan minuman pembuka, teh, nasi dan lauk. Menu petang ini adalah masakan khas Solo, yaitu timlo. Panitia menyediakan 500 porsi, langsung ludes.

Kapada seluruh hadirin, Pendeta Ratna Ratih mengumumkan bahwa hari ini adalah hari terakhir program nasi murah itu diadakan. Kepada hadirin, dia juga menyatakan bahwa program tersebut terpaksa dihentikan karena mendapat teguran dari pihak kepolisian.

Kepada wartawan, dengan bergurau Pendeta Ratih menyatakan ini adalah perjamuan terakhir. Selanjutnya dengan mimik serius dia mengatakan akan mengupayakan bentuk-bentuk lain untuk mengungkapkan rasa kerukunan beragama dan santunan kemanusiaan bagi warga tidak mampu.

Kita lihat apa lagi yang akan diperbuat mereka. Ingat lah wahai saudara ku mereka tidak akan rela sebelum engkau mengikut mereka.

Ini Dia Cukur Rambut Termahal di Dunia?


hasanul bolkiah
Kalau sudah terbiasa potong rambut di suatu tempat (langganan), kemudian pindah dan di potong oleh orang lain rasanya gimana gitu. Yang jelas mata enggak bisa di pejamkan, karena tertuju ke cermin melihat kalau kalau hasil potongan tak sesuai dengan yang diinginkan. Bukan itu saja , si tukang cukur yang ini suka bertanya, dari mulai soal rambut yang belum ada uban kenapa kumis dan jenggot sudah pada beruban. Apakah pendek nya sudah cukup, sampai kepada cara memotong nya agak berbeda, dari bau parfum dan meletakkan tangan saat memotong dan merapikan kumis terasa berbeda.
Untung lah hal ini tak berlanjut karena renovasi tempat cukur langganan sudah rampung. Jadi bisa memejamkan mata lagi saat cukur  serta merasakan pijatan di bahu dan di kepala seperti biasanya.
Mungkin itu yang dialami  Sultan Hasanal Bolkiah (63) dari Brunei Darussalam sepertinya hati-hati betul soal urusan rambut. Sampai-sampai, dia memakai jasa tukang cukur dari luar negeri.

Tak tanggung-tanggung, duit yang dikeluarkan pria kaya itu sampai Rp245 juta (15 ribu poundsterling dengan kurs Rp16.372/pounds). Bandingkan dengan tarif jasa tukang cukur di tempat langgananku  yang hanya Rp12.000, itu pun sudah termasuk pijat pundak dan kepala.

Maklum saja, tukang cukur yang dipakai Sultan harus diterbangkan dari London, Inggris. Ken Modestou, tukang cukur itu, mendapatkan penerbangan kelas satu Singapore Airlines untuk menuju kesultanan yang berjarak 7.000 mil. Kabin khusus disediakan bagi Modestou karena Sultan khawatir tukang cukur itu kena flu babi.

Modestou sendiri biasa memberikan jasa potong rambutnya di Hotel Dorchester, Distrik Mayfair, Inggris. Dia biasanya dibayar hanya 30 poundsterling untuk sekali cukur.

George Kadi, yang bekerja dengan Modestou di Dorchester, mengatakan: “Ken sudah memotong rambut sultan selama 16 tahun.”

“Dia pergi rutin, biasanya setiap tiga atau empat pekan. Sultan menerbangkan dia dengan pesawat bertarif 9.000 poundsterling. Semuanya dibayarkan untuk hotel dan makanan mewah,” ungkap Kadi, dikutip dari The Sun, Rabu (26/8/2009).

Kadi mengatakan Sultan yang kekayaannya diperkirakan mencapai 12 miliar poundsterling itu membayar Modestou dengan amplop yang tebal, yang dipenuhi uang tunai.

Coba hitung berapa banyak Sultan Hasanul Bolkiah selama 16 tahun mengeluarkan uang untuk membayar cukur rambutnya saja.  Kaya sekali dia ya?……………

Jin dalam Islam


Masji Jin terletak kurang lebih 1,5 Km dari Masjidil Haram di Makkah.

Masjid Jin terletak kurang lebih 1,5 Km dari Masjidil Haram di Makkah.

Bicara tentang Jin di dalam Islam banyak refrensi nya, orang awam sekalipun tahu, dalam surat An Nas misalnya tertulis minal jinnati wannas, An Nas salah satu surah dari jus ke 30 ini adalah menjadi surah hafalan wajib di sekolah kami, dari mulai Taman Kanak-Kanak hingga ke Sekolah Menengah Atas. Malah ada surah ke 72 yaitu surah A Jin.

Sewaktu pergi menunaikan ibadah haji salah satu tempat yang ingin sekali kulihat adalah masjid Jin, Alhamdulillah beberapa kali sempat shalat di masjid yang bersejarah itu. Terpikir juga saat itu, dimana ya Jin-Jin yang berada di seputaran masjid itu shalat nya?. Karena begitu penuh nya jamaah yang shalat sampai ke beranda luar masjid, nyaris tak ada tempat luang.

Hal ini menjadi pertanyaan terus di dalam hati, jadi teringat setiap akan shalat berjamaah Imam selalu melihat ke belakang dan menyerukan “rapatkan shaf” , menurut keterangan ustaz kami agar diantara makmum jangan sampai ada luang untuk syetan.

Banyak cerita cerita tentang makluk halus ciptaan Allah SWT ini, begitu pun terbitan buku-buku tentang keberadaan Jin, seperti dalam buku Dialog Dengan Jin Muslim karangan Muhammad Isa Dawud, intinya adalah hal yang sangat sulit nyaris tidak mungkin penampakan dan interaksi antara manusia dengan Jin.

Pengajian Khusus Bangsa Jin di Lamongan

Jadi menarik saat membaca ada pengajian khusus bangsa Jin di Lamongan yang mana  Sejak awal Ramadhan lalu, Pesantren Dzikrussyifa’ Berojo Musti di Jalan Raya Sekanor, Desa Sendangagung, Kecamatan Paciran, Kabupaten Lamongan, membuka pengajian khusus bangsa jin.

Pengasuh pesantren, KM Muzakkin, Rabu (26/8), menyatakan, mayoritas jin yang ikut pengajian itu adalah jin yang pernah merasuki santri yang sakit jiwa. Pesentren Dzikrussyifa’ sendiri khas dan beda dengan pesantren lain.

Biasanya, pesantren ini khusus menangani rehabilitasi sakit jiwa dan pecandu narkoba. “Sekarang sudah ada beberapa jin yang nyantri. Mayoritas pernah merasuki santri saya yang sakit jiwa,” kata Muzzakin.

Menurut dosen Universitas Islam Darul Ulum, Lamongan, model penggemblengan untuk bangsa jin bukan cara baru. Kanjeng Sunan Sendang Duwur (Raden Noer Rahmat) juga penah menerapkannya.

“Alkisah, pada zaman kerajaan Majapahit, tepat saat beliau itikaf di masjid, tiba-tiba mendengar suara gemuruh di luar masjid. Ternyata itu suara rombongan jin dumas yang dipimpin Kiai Taruna dan Kiai Taruni berjumlah 60 jin. Semula mereka berniat mencuri barang antik masjid. Namun, tidak satu jin pun mengangkat benda itu. Akhirnya, jin-jin itu minta maaf dan nyantri ke Mbah Sunan Sendang Duwur,” tuturnya.

Dikutip dari http://jinmuslim.blogspot.com

DUNIA JIN :
YANG TAMPAK DAN YANG TERSEMBUNYI

Jinn adalah nama jenis, bentuk tunggalnya adalah jiniy, yang artinya “yang tersembunyi”, atau “yang tertutup”, atau “yang tak terlihat”. Hal itulah yang memungkinkan kita untuk mengkaitkannya dengan sifat yang umum “alam tersembunyi”‘ sekalipun akidah Islam memaksudkannya dengan makhluk-makhluk berakal, berkehendak, sadar dan punya kewajiban, berjasad halus, dan hidup bersama-sama kita di planet bumi ini.
Makna Jin dalam Bahasa Arab

Apabila para sarjana antropologi dan kebudayaan kuno menegaskan bahwa bahasa yang tercatat paling tua adalah Bahasa Sumeria, yang sejarahnya mengakar pada kira-kira 3500 tahun sebelum Masehi, yaitu masa yang dalam nisbatnya dengan sejarah umum manusia setara dengan lima detik, maka kita berpendapat bahwa Bahasa Arab adalah bahasa pertama, dan darinya muncul-lah bahasa-bahasa kuno lainnya, yang juga disebut sebagai Bahasa Aramia, yang merupakan cabang darinya. Sebab, telah ditemukan beberapa teks dalam bahasa Aramia yang mengacu pada abad ke-14 SM – suatu bahasa yangdalam skala besar, terdiri dari bentuk-bentuk huruf Arab sekarang ini.

Saya bertanya kepada Jin Muslim sahabat saya, tentang bahasa paling tua yang pernah dikenal manusia. Dia menjawab bahwa nenek moyangnya, yang mati disambar kilatan api Tuhan karena ulahnya yang mencoba-coba mencuri dengar suara langit, memberitahukan kepada ayahnya bahwa kakek-kakeknya yang berasal dari India, memberitakan kepadanya bahwa bahasa Arablah yang merupakan bahasa paling tua, sebagaimana yang disampaikan oleh kabar-kabar mutawatir di dunia Jin.

dari segi bahasa, Al-Jinn adalah lawan kata Al-Ins (manusia). Disebut-sebut bahwa jika dikatakan, ânastu asy-syai’a berarti “saya melihat sesuatu”. Allah SWT berfirman, Maka tatkala Musa telah menyelesaikan waktu yang telah ditentukan, dan ia berangkat dengan keluarganya, lalu dilihatnya api di lereng gunung. Dia berkata kepada keluarganya, “Tunggulah disini, sesungguhnya aku melihat api (ânastu nâran)” (QS. Al-Qashash:29).

Kosa kata dalam bahasa Arab yang terdiri huruf Jim dan Nun, dengan berbagai bentukkannya memiliki pengertian “benda” atau “makhluk” yang tersembunyi.

Al-janîn (janin) disebut demikian karena ketersembunyiannya dalam perut ibunya, sebagaimana yang terdapat dalam firman Allah yang berbunyi, … dan ketika kamu masih tersembunyi (ajinnat) dalam perut ibumu (QS. An-Najm: 32).

Junnat Al-Layl, artinya ketersembunyian oleh kegelapan malam dan tertutup tabir hitamnya, seperti firman Allah yang berbunyi, Ketika malam menjadi gelap (janna), maka dia melihat sebuah bintang (QS. Al-An’am: 76).

Junna ar-rajulu junûnan, wa ajannahullâhu, fahuwa majnûn, artinya “jika seseorang telah kehilangan akalnya, dan ‘tertutup’-lah kesadarannya, maka dengan itu hilanglah kewajiban-kewajiban darinya akibat tidak adanya akal”. Tentang pengertian yang seperti ini Allah SWT berfirman, … atau, pada dirinya ada penyakit gila? (QS. Saba’: 8).

Termasuk katagori ini adalah ucapan Nabi SAW yang berbunyi, “Puasa itu adalah junnah (perisai),” dan penjelasan ‘Utsman Ibn Abi Al’-Ash terhadap kata junnah yang berbunyi, “Puasa itu adalah junnah (perisai) seperti junnah kalian dalam peperangan.” Junnah, dengan demikian, berarti pelindung atau penutup. Penulis kitab An-Nihayah mengatakan bahwa makna puasa sebagai junnah adalah karea ia melindungi pelakunya dari serangan syahwat. Al-Quthubi mengatakan : “junnah berarti pembatas, yakni dalam kaitan dengan ketentuan syariat. Yaitu, setiap orang yang berpuasa mesti melindungi dirinya dari segala sesuatu yang bisa merusak puasanya dan menghilangkan pahalanya. Juga benar bila junnah diartikan sebagai penutup karena pahala dan peningkatan kebaikan yang dihasilkannya. “Ibn ‘Arabi mengatakan, “Sesungguhnya puasa itu adalah junnah (pelindung) dari api neraka, karena puasa bisa mencegah syahwat, sedangkan neraka diperingan jalan ke arahnya dengan syahwat. Alhasil, jika seseorang yang berpuasa menahan diri dari memperturutkan syahwat di dunia, maka puasa tersebut bisa menjadi penutup dirinya dari siksa neraka di akhirat.

Orang Arab menyebut perisai yang dengannya seorang prajurut melindungi diri dalam peperangan dengan al-mijann. Sebab, prajurit tersebut menutup dirinya dengan perisai itu dari lemparan, tikaman dan pukulan musuh. Segala sesuatu yang anda gunakan sebagai penutup diri dari segala keburukan, adalah junnah.

Surga yang dijanjikan Allah kepada hamba-hamba-Nya yang bertakwa disebut junnah karena banyaknya pohon yang terdapat disana, yang saling menutupi satu sama lain.

Hati kita juga disebut al-janân karena ia merupakan sesuatu yang tertutup oleh dada. Ada pula yang mengatakan bahwa ia disebut demikian, karena pikiran dan lintasan hati yang dimilikinya tertutup dan tidak terlihat. Dengan demikian, segala yang tidak tampak oleh pandangan mata, atau yang tersembunyi, disebut dengan janân. Itu pula sebabnya, maka kuburan juga disebut junan, karena ia menutupi orang yang dikubur di dalamnya.

Kata jiniy yang diucapkan orang-orang Arab dahulu dan juga dipergunakan oleh Alquran, adalah makhluk berakal yang tersembunyi (tidak terlihat mata), yang hidup bersama-sama dengan kita. Bahasa-bahasa Eropa mengadopsinya dari bahasa Arab, lalu melafalkannya dengan genie (Inggris). Sekalipun kamus-kamus mereka memaksudkannya dengan “roh setan”, namun dalam film-film modern istilah ini mereka maksudkan dengan makhluk berakal, khususnya, yang berbuat baik atau membantu manusia dalam melakukan kebaikan.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

MUKADIMAH

Tunduk kepada khayalan dan mengikatkan diri semata-mata pada kecenderungan akal, plus ketidaktahuan terhadap sesuatu yang tidak kita ketahui, adalah jalan menuju kesesatan, yang kadang-kadang seluruhnya, atau salah satu diantaranya, menyatu dalam diri seseorang. Yang demikian ini, cukup sudah sebagai jaminan bagi terjadinya kekeliruan persepsi, rusaknya akidah, dan terjadinya dekadensi.Itu sebabnya, maka diturunkanlah akidah Islam yang komprehensif, memenuhi tuntutan emosi dan rasio, mengajarkan kepada manusia apa yang tidak mereka ketahui sebelumnya, dan mengeluarkan mereka dari kegelapan kebodohan, lalu menyinari jalan yang dilaluinya. Karena itu, barang siapa mengikuti apa yang diajarkannya, melaksanakan perintah dan menjauhi larangan-Nya, kemudian beriman kepada segala sesuatu yang disampaikan oleh Al-Quran, berarti dia telah memperoleh petunjuk, dilindungi dan dipenuhi segala kebutuhannya. Dan barang siapa menyimpang darinya, berarti dia telah disesatkan setan : Barang siapa tidak diberi cahaya oleh Allah, maka tidaklah dia mempunyai cahaya (petunjuk) sedikitpun (QS. An-Nur: 40).

Sepanjang jin merupakan makhluk yang bersama-sama dengan kita menghuni planet bumi ini, atau dengan ungkapan yang lebih tegas “Kami (Allah) telah menempatkan mereka di bumi,” dan dia lebih dulu ada dibanding manusia, lalu dalam banyak haldia juga bergaul dengan manusia, memiliki keinginan dan kemampuan memilih antara baik dan buruk, untuk kemudian melaksanakan salah satu diantara keduanya, dan sepanjang jin juga merupakan makhluk yang dikenai kewajiban beribadah oleh syariat, dan manusia – baik yang Mukmin maupun non Mukmin – mengetahui adanya makhluk ini, maka wahyu ternyata membatasi jalan kita untuk mengetahui alam gaib ini dari pandangan kita, sekalipun kadang-kadang kita bisa merasakan kehadirannya. Sementara itu, Sunnah Nabi pun telah menjelaskan kepada kita secara gamblang tentang hal-hal yang berkaitan dengan alam gaib tersebut, sehingga kita tidak tersesat dari jalan yang benar.

Dan jika orang-orang non-Muslim menisbatkan kepada jin berbagai kemampuan yang sebenarnya tidak mereka miliki, seperti pengetahuan tentang yang gaib, maka yang demikian itu disebabkan karena kebodohan mereka. Akan tetapi bila hal seperti ituterjadi pada sementara kaum Muslim, maka ia merupakan sejenis syirik dan bukan karena kebodohan mereka. Sebab, bertanya adalah kunci pengetahuan, dan Al-Quran yang dibaca dan didengar pun telah menjelaskan bahwa tidak ada yang dapat mengetahui tang gaib kecuali Allah : Ketahuilah, sesungguhnya kepunyaan Allah semua yang ada di langit dan di bumi. Dan orang-orang yang menyeru sekutu-sekutu selain Allah, tidaklah mengikuti (suatu keyakinan), melainkan prasangka belaka, dan mereka hanyalah menduga-duga (QS. Yunus: 66).

***

Sudah sejak lama, dan selama beberapa tahun dalam usia saya, alam jin sangat menarik saya, karena adanya beberapa peristiwa yang disitu beberapa jin terlibat.Karena saya seorang Muslim, maka saya pun percaya pada adanya alam jin, berikut hal-hal yang berkaitan dengan mereka sebagaimana yang difirmankan Allah dan diberitakan oleh Nabi SAW.

Hanya tinggal satu masalah yang saya percayai dalam keadaan sangat goyah, atau dengan masih adanya sesuatu yang mengganjal dalam diri saya. Yakni masalah masukknya jin ke dalam diri manusia. Hal itu sebenarnya tidak saya pungkiri. Sebab, Rasulullah yang ma’shum telah memberitakknya kepada kita, dan sesudah beliau hal itu disampaikan pula oleh para imam yang terpercaya, seperti Imam Ahmad bin Hanbal, Ibn Taimiyyah, Ibn Al-Qayyim, dan lain-lain. Akan tetapi karena ketidakmampuan saya untuk menangkap persoalan ini dan juga karena kedangkalan akal saya, sekalipun saya tetap mengimaninya, maka yang bisa saya lakukan hanyalah memohon ampunan kepada Allah atas kekurangan dan keterbatasan saya, dan saya berlindung kepada-Nya dari godaan setan dan kehadirannya pada diri saya.

Sejalan dengan profesi saya sebagai seorang wartawan di surat kabar Al-Akhbar sebelum ini, dan dengan keterlibatan saya di bidang dakwah, suatu hari – yang ketika itu saya menjabat sebagai Pimpinan Masjid Al-Malik di Hada’iq Al-Qubbah, dan yang menjadi imam dan pengajarnya adalah Syaikh Abdul-Hamid Kisyik, yaitu salah seorang diantara guru-guru saya yang sangat saya hormati – terjadilah suatu peristiwa, dimana secara tiba-tiba datang menemui kami dua orang, yaitu gadis jin yang masuk ke dalam jasad gadis manusia. Kedua-duanya, jin dan gadis manusia yang disurupinya, sama-sama Muslimah. Penyusupan ini terjadi di depan mata saya, dalam sosok yang tidak saya ragukan sama sekali, adn hendaknya orang-orang yang beriman memperacyai apa yang saya lihat itu. Gadis jin itu tersebut dapat menjelma dalam berbagai bentuk, yakni memperlihatkan dirinya bukan dalam bentuk aslinya. Dia pandai berbahasa Arab, dan namanya Georgina Abdurrahman.

Sesudah itu, dalam waktu yang tidak lama, datang pula kepada kamiseorang gadis berusia sekitar tujuh belas tahun disertai kedua orang tuanya. Begitu pintu ditututp, tiba-tiba gadis itu tertawa terbahak-bahak, lalu menyambar-nyambar. Kedua orang tuanya, yang pada saat itu berada dalam keadaan yang sangat tertekan, menceritakan bagaimana gadis tersebut kesurupan jin wanita yang kafir, bahkan ateis. Begitu kami menyarankan untuk membaca ayat kursi, tiba-tiba gadis itu bergerak sangat cepat kesana kemari, dalam kekuatan yang tidak wajar. Dia memukul teralis yang terbuat dari besi dengan keras. Kami segera membaca ayat kursi. Tiba-tiba setan perempuan yang menyelusup dalam tubuh gadis itu, mengucapkan sumpah serapah adn kata-kata kotor yang tidak pantas dikemukakan disini. Kami terus membaca ayat kursi, sampai akhirnya gadis itu ambruk ke tanah seperti orang pingsan. Kami mengangkatnya dan memindahkan ke dipan. Pada mulanya hal itu sangat sulit kami lakukan, karena tubuhnya mengejang-ngejang dan sulit digerakkan. Tetapi berkat pertolongan Allah, akhirnya gadis itu sadar, kami membaringkannya di dipan, dengan tidak lupa menyelimuti keda kakinya. Sesudah dia betul-betul sadar, kami menasihatinya agar selalu melaksanakan ajaran-ajaran Islam, melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi segala hal yang dilarang oleh Rasulullah SAW.

Sejak saat itu, pengalaman saya tentang dunia yang ganjil-ganjil terus bertambah, sampai tingkat yang agaknya tidak mungkin bisa dibayangkan oleh pembaca yang budiman. Akan tetapi saya membatasinya pada pengetahuan semata-mata. Sebab bersahabat dengan sesuatu yang tidak sejenis dengan anda, sama sekali tidak akan memberikan kebaikan apapun, kecuali bersahabat dengan malaikat yang anda muliakan dengan amal saleh anda dan selalu berzikir kepada Allah.

Sesudah saya ber-istikharah kepada Allah SWT untuk menulis buku tentang alam jin, maka Allah memberikan kehendak-Nya sehingga terjadilah hubungan saya dengan jin Muslim. Sebelumnya dia adalah kafir, kemudian Alah memuliakannya dengan Islam – melalui pertemuannya dengan saya yang terjadi berkali-kali dan dalam waktu yang cukup lama. Saya mohon maaf. Saya mohon maaf kepada pembaca bila di sini saya tidak memaparkan rahasia dan cara pertemuan kami. Sebab, hal itu merupakan aspek yang tidak memberikan manfaat kepada pembaca. Pada sisi lain, saya maksudkan agar saya tiadk berbuat salah kepada orang yang saya cintai. Pada sisi yang ketiga, itu disebabkan karena moral seorang Muslim haruslah melindungi rahasia pihak lain, dan menganggapnya sebagai amanah, sepanjang yang bersangkutan memintanya demikian. Jin yang saya maksudkan disini, berasal dari keluarga Konjur, dan memilih nama Musthafa sesudah dia masuk Islam. Seluruh persoalannya sangat ganjil. Karena itu, bersangka baik sajalah, dan jangan bertanya mengapa begitu.

Dalam berbagai pertemuan dan dialog yang terjadi antara saya dan kawan saya yang datang dari alam gaib tersebut, saya mengajukan ratusan pertanyaan. Saya mengajaknya berbincang-bincang tentang berbagai masalah, bahkan dia menunjukkan di depan mata saya berbagai keajaiban yang di khususkan Allah bagi mereka dengan ilmunya. Sesudah dia yakin betul akan persahabatan kami, dia mengungkapkan kepada saya banyak sekali hal yang selama ini diyakini secara keliru oleh manusia; termasuk hal-hal lain yang ingin sekali saya gali darinya, namun dia tidak bersedia mengungkapkannya. Kendati demikian, saya telah terlibat dengannya dalam berbagai persoalan yang mungkin tidak terlintas dalam pikiran pembaca yang budiman, yang saya ketahui melalui hubungan kami.

Hasilnya, terbitlah buku ini. Didalamnya termuat pengakuan-pengakuan dari jin yang sudah masuk Islam, yang saya yakin merupakan buku satu-satunya dalam masalah ini. dan sama sekali tidak bercorak taklid. Ia memuat, dengan sebenar-benarnya, tambahan-tambahan yang sesekali terlihat mengejutkan dan membetulkan konsep-konsep yang selama ini keliru, dan membantah anggapan-anggapanyang tendensius. Saya memohon kepada Allah agar buku ini bermanfaat bagi setiap Muslim, dan menjadi jalan hidayah bagi mereka yang sesat dan dimurkai Allah. Akhirnya, saya berharap semoga buku ini memiliki bobot dalam timbangan amal saat ia kelak dihadapkan kepaad ‘Allah ‘Azza wa Jala’. Kepada-Nya saya bertawakal, dan kepada-Nya pula saya mengembalikan persoalan.

Muhammad ‘Isa Dawud

TENTANG PENULIS

MUHAMMAD ‘ISA DAWUD, lahir di bagian timur Ismai’iliyah, tahun 1957. Dibesarkan dan menempuh pendidikan di Kairo. Meraih gelat Lc. di bidang sastra dari Fakultas Bahasa-bahasa dan studi Timur, Cairo University. Dia memulai karir profesionalnya di surat kabar Al-Akhbar dan Akhbar Al-Yawm, sebagai redaktur dan editor, di samping terjun pula sebagai da’i.

Bekerja di surat kabar An-Nadwah Saudi Arabia, dan karirnya terus meningkat, sampai akhirnya dipercaya sebagai Direktur Umum surat kabar harian di Saudi, sekaligus sebagai Wakil Pimpinan Redaksi untuk rubrik Pemikiran dan Kebudayaan Islam, selain mengpalai bagian referensi dan koreksi. Disamping itu, dia masih pula menjabat sebagai penasihat bidang informasi khusus untuk Ketua Pusat Informasi di Makkah Al-Mukarramah.

Muhammad ‘Isa Dawud menulis ratusan makalah dan berbagai kajian dalam bidang agama, sastra, bahasa, sosial dan politik, yang dimuat dalam berbagai surat kabar dan majalah di Saudia Arabia dan Mesir.

‘Isa Dawud adalah orang yang yakin betul bahwa sesuatu yang bersumber dari kalbu pasti akan sampai di kalbu pula. Sedangkan yang hanya berasal dari mulut, pasti hanya masuk telinga kiri dan keluar dari telinga kanan.

TAMU KITA DALAM BUKU INI

Jin Muslim, berasal dari Bombay, India. Sebelumnya dia adalah jin kafir. Kemudian Allah memuliakannya dengan Islam dan memberinya petunjukkepada keimanan. Dia selalu menekankan perbedaan besar antara Mukmin dan muslim Setiap Mukmin, pasti Muslim. Tapi tiidak setiap muslim pasti Mukmin.

Jin Muslim ini berusia 180 tahun. Masuk Islam nya Jin ini merupakan suatu kemenangan. Sebab, bersama-sama dia telah masuk Islam pula sepuluh ribu jin, yang merupakan pengawal-pengawal dan pendampingnya. Jin kita ini adalah Pemimpin Besar, punya pengaruh dan berwibawa. Kita memohon kepada Allah SWT, semoga jin-jin yang lainjuga mendapat petunjuk melaui dia, dan semoga pula Allah meneguhkan keimanan dan ke-Islamnya.

Daftar Restoran dan Hotel Yang Memiliki Sertifikat Halal.


Salah satu resto halal terletak di Batam center ...........

Salah satu resto halal terletak di Batam center ...........

Pastikan makanan dan minuman untuk berbuka puasa anda adalah yang halal dan baik… jangan tergiur tawaran berbuka di tempat yang tak halal……tulisku dalam Facebook.

Kemarin kami di tawari voucher berbuka puasa bersama dari sebuah restoran yang baru buka, karena restoran itu belum mempunyai sertifikat halal, voucher itu kami tolak dengan mengucapkan terima kasih. Teman itu tidak terlihat tersinggung, karena memang sejak awal kami sudah komit tidak akan berbuka di tempat yang tidak jelas kehalalan makanan nya, meski itu undangan dari  Gubernur sekalipun.

Begitu juga undangan perkawinan, kami tetap menghadiri tetapi kami berusaha semaksimal mungkin tidak  menyantap hidangan  yang disajikan bila di restoran hotel itu belum di sertifikasi.

Di bulan Ramadahan seperti sekarang ini banyak sekali orang  menyediakan paket berbuka puasa bersama.

Paket berbuka ini  menjamur dari mulai rp. 20.000,- perpaket sampai ratusan ribu, mulai dari restoran kelas pujasera sampai restoran hotel berbintang lima.

Padahal dalam Undang Undang Perlindungan Konsumen no 8 tahun 1999 pasal 8 item h jelas tercantum tidak mengikuti ketentuan berproduksi secara halal, sebagaimana pernyataan “halal” yang dicantumkan dalam label; sementara dalam  Pasal 62  Pelaku usaha yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8, dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun atau  pidana denda paling banyak Rp 2.000.000,00 (dua juta rupiah).

Beberapa resto yang mencantuman logo halal tetapi tidak memiliki sertifikat halal seperti :

Sate Jumbo  & Bebek Jumbo” misalnya, Warung Ndeso yang mengklaim mempunyai sate terbesar se Batam ini terletak di pujasera Golden Land  yang berlokasi di Simpang Kara-Duta Masa Batam Center dalam iklan nya di koran lokal terbitan Batam berani mencantumkan logo halal, padahal mereka belum mengantongi setifikat halal. “sedang diurus ”  terang Dimhas pengelola nya saat Yayasan Lemabaga Konsumen Muslim (YLKM) Batam coba mengkonfirmasi.

Restoran Golden Prown, restoran Life Seafood ini terletak di Bengkong Laut benar -benar persis terletak di pinggir laut, berani mencantumkan logo halal, padahal sejak awal buka 6 tahun yang lalu hingga ke hari ini belum bisa mendapatkan sertifikat halal, karena belum memenuhi syarat-syarat yang di tentukan. Di Restoran ini paket berbuka puasa di patok rp 40.000,- perpaket, sang pengelola Hendra mengakui kalau restoran nya belum memenuhi syarat untuk di sertifikasi, “Jadi bagusnya tidak usah di cantumkan? ” tanya balik Hendra saat kami hubungi kalau iklan nya melanggar Undang Undang Perlindungan Konsumen No 8/1999.

Pada awal nya susah sekali mendapatkan restoran halal di Batam, apalagi restoran seafood, karena mereka menganggap seafood adalah makanan laut, bagaimana bisa jadi tidak halal?……… Padahal yang membuat tidak halal nya makanan laut itu adalah bumbu yaang di tambahkan ke masakan tadi, seperti angciu, arak untuk menghilangkan amis, saus -saus yang di luluhkan terbuat dari bahan apa.

Alhamdulillah tahun ini di Batam telah ada 6 hotel yang  memiliki sertfikat halal padahal tahun lalu baru 2 saja.

Nama Restoran di Hotel-Hotel itu sebagaimana penjelasan H Hanif ketu LP POMJ MUI Kepri, yaitu :

Restoran Hotel Golden View,

Restoran Hotel Virgo,

Restoran Hotel Facific,

Restoran Hotel Pusat Informasi Haji,

Restoran Hotel Nagoya Plaza,

Restoran Melia Panorama.

Sementara Restoran dan Rumah Makan  ada beberapa seperti :

Resto Kediri,

Bandung Resto,

Rumah Makan Saung Sunda Sawargi,

Pondok Santai Kak Dadut.

Ironis memang sedari imsyak menahan tidak makan dan tidak minum dan tidak melakukan hal – hal yang dilarang dari merusak ibadah puasa, tiba giliran hendak berbuka kita berbuka di tempat yang syubhat diragukan kehalalan makanan dan minuannya.

Berbukalah di tempat yg jelas dan terjamin ke halalan nya, berani menolak makan seandainya di undang oleh rekan sejawat, rekan bisnis di tempat-tempat yang tak jelas kehalalan nya, seperti tersedianya di tempat itu minuman beralkohol.

Semoga…………..



Daftar Klaim Negara Lain Atas Budaya Indonesia


tari-pendetdlm

Kasus Tari Pendet dari Bali membuat kita tersentak, beragam komentar tentang hal itu, Tari Pendet ini menambah artefak budaya Indonesia yang diduga dicuri, dipatenkan, diklaim, dan atau dieksploitasi secara komersial oleh korporasi asing, oknum warga negara asing, ataupun negara lain.

Berikut adalah daftar nya :

1. Batik dari Jawa oleh Adidas

2. Naskah Kuno dari Riau oleh Pemerintah Malaysia

3. Naskah Kuno dari Sumatera Barat oleh Pemerintah Malaysia

4. Naskah Kuno dari Sulawesi Selatan oleh Pemerintah Malaysia

5. Naskah Kuno dari Sulawesi Tenggara oleh Pemerintah Malaysia

6. Rendang dari Sumatera Barat oleh Oknum WN Malaysia

7. Sambal Bajak dari Jawa Tengah oleh Oknum WN Belanda

8. Sambal Petai dari Riau oleh Oknum WN Belanda

9. Sambal Nanas dari Riau oleh Oknum WN Belanda

10. Tempe dari Jawa oleh Beberapa Perusahaan Asing

11. Lagu Rasa Sayang Sayange dari Maluku oleh Pemerintah Malaysia

12. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur oleh Pemerintah Malaysia

13. Lagu Soleram dari Riau oleh Pemerintah Malaysia

14. Lagu Injit-injit Semut dari Jambi oleh Pemerintah Malaysia

15. Alat Musik Gamelan dari Jawa oleh Pemerintah Malaysia

16. Tari Kuda Lumping dari Jawa Timur oleh Pemerintah Malaysia

17. Tari Piring dari Sumatera Barat oleh Pemerintah Malaysia

18. Lagu Kakak Tua dari Maluku oleh Pemerintah Malaysia

19. Lagu Anak Kambing Saya dari Nusa Tenggara oleh Pemerintah Malaysia

20. Kursi Taman Dengan Ornamen Ukir Khas Jepara dari Jawa Tengah oleh    Oknum WN Perancis

21. Pigura Dengan Ornamen Ukir Khas Jepara dari Jawa Tengah oleh Oknum WN Inggris

22. Motif Batik Parang dari Yogyakarta oleh Pemerintah Malaysia

23. Desain Kerajinan Perak Desak Suwarti dari Bali oleh Oknum WN Amerika

24. Produk Berbahan Rempah-rempah dan Tanaman Obat Asli Indonesia oleh Shiseido Co Ltd

25. Badik Tumbuk Lada oleh Pemerintah Malaysia

26. Kopi Gayo dari Aceh oleh perusahaan multinasional (MNC) Belanda

27. Kopi Toraja dari Sulawesi Selatan oleh perusahaan Jepang

28. Musik Indang Sungai Garinggiang dari Sumatera Barat oleh Malaysia

29. Kain Ulos oleh Malaysia

30. Alat Musik Angklung oleh Pemerintah Malaysia

31. Lagu Jali-Jali oleh Pemerintah Malaysia

32. Tari Pendet dari Bali oleh Pemerintah Malaysia

%d blogger menyukai ini: