Ziarah ke Kamboja-3 (Muhammad Faiz Othman)


dsc000281.jpg

“SATU LAGI EMAIL FAIZ” 

Assalamualaikum,

Ustadz Abdul Wahab…….. dari Kulim Kedah Malaysia….. Sungai Mekong nak tempat mandi junub dan berwuduk…… Insyaallah….

 LAPORAN PROGRAM ZIARAH KE

Democratic Kampuchea

24-26 JANUARI 2008

Sejarah kezaliman POLPOT

The death of former Khmer Rouge leader Pol Pot on April 15 in the Thai-Cambodian border area brings to an end one of the most chilling and bloody chapters of the twentieth century. During Pol Pot’s three and a half years of rule over Cambodia , from 1975 to 1978, the Khmer Rouge killed as many as two million people through mass executions, starvation and slave labor.

Tepat tarikh 24 Januari 2008 satu rombongan dari Malaysia telah berangkat ke Phnom Penh Ibu negara Kampuchea . Di sini kita semua sedia maklum bahawa negara ini mengamalkan dasar pemerintahan komunis pada 1975-1978 dan duduk di dalam keadaan darurat dan perang. Menurut 20-30 tahun yang lepas. Ziarah ini adalah sususlan daripada Program korban yang telah di jalankan oleh Ustaz Shaari yang datang ke Kuantan pada 8-10 December 2007.

Kami berangkat selepas solat subuh dari bandar Phnom Penh menuju ke perkampungan yang terletak 5 jam daripada Bandarayanya. Di sini adalah kampung ustaz Shaari sendiri.

Dimana keperluan untuk mendirikan sekolah Islam berbentuk Ma’ahad Tahfiz sangat mendesak, Ianya kerana tiada sekolah di kawasan ini. Kalaupun ada ianya terletak 10-20 km daripada kawasan kampung ini.   Di kampung ini sahaja terdapat ribuan rumah, pendapatan mereka bergantung kepada hasil pertanian iaitu Padi dan Ubi kayu yang di tuai setahun sekali berdasarkan cuaca di sini 6 bulan panas dan 6 bulan hujan.

Pihak rombongan telah memberikan infak kepada beberapa tempat berjumlah USD 700, ianya sumbangan daripada jemaah di Melaka dan Kuantan. Di sini ustaz Shaari telah menunjukkan tanah seluas 2.5 hektar untuk di beli bagi membangunkan madrasah untuk pendidikan Islam dan formal ribuan anak-anak islam di sini.

Terlalu sedih mengenangkan nasib saudara muslimin di Kampuchea yang berada di bawah paras kemiskinan ini. Sebarang bantuan dan sumbangan tuan-tuan amat kami alu-alukan

Boleh Hubungi

En. Zulkhairi 019 9009009

Muhammad Faiz  012 9080225

Ziarah ke Kamboja-2 (Muhammad Faiz Othman)


dsc000411.jpg

dsc000261.jpg

dsc000211.jpg

“EMAIL FAIZ LAGI KEPADAKU” 

Ini adalah gambar cadangan tanah yang hendak di beli sesiapa yang hendak keluar duit zakat ataupun apa jua bentuk sedekah bolehlah berhubung dengan kami

Thanking You In Advance

Muhammad Faiz Othman   TEL: 09-5492132   HP: 012-9080225 

 —– Original Message —-

From: Faiz Muhammad <faiz455@yahoo.com>
To: imbalobatam@yahoo.co.id; faiz455@gmail.com
Cc: ahzam@ulsb.com.my; ameng75@streamyx.com; awanis78@yahoo.com; fatimahfitri@yahoo.com; hizryn@statwks.com; mazli_basiran@petronas.com.my; mazni@kuktem.edu.my; mbaha@telekom.com.my; roslin@servex.com.my; shorea_phsb@yahoo.com; suhaili@phgsdc.edu.my; suhaili@psdc.gov.my; Ahmad BP+ <ahmadmohd73@yahoo.com>; aki <muhammadb@dgstream.com>; anis bio <anis_ruffluv@yahoo.com>; Asmad <asmadput@miscbhd.com>; attudin <kazai@yahoo.com>; azlan kimia <lan_zonan03@yahoo.co.uk>; bakhit singapore <shavo_85@hotmail.com>; Che Yahaya <yahaya_che@yahoo.com>; Cikgu Rahman <arrahman68@yahoo.com.my>; Cikgu Rahman <s84995@ss.uum.edu.my>; din <mkhairuddin_akarim@petronas.com.my>; Dr Farid <mymfarid@kstwireless.com>; Dr taufiq <drhygiene@yahoo.com>; FARID <farid@ocbc.com.my>; farid xlin <mymfarid@softhome.net>; farina library <noorul@ump.edu.my>; fazli fkm <dey78@yahoo.com>; hafiz <skylixx@yahoo.com>; HAZLINDA BT GHAZALI <hazlindaghazali@oum.edu.my>; Jurukur Dinamik <dinapa@streamyx.com>; kamal ict <kamalhensem@yahoo.com>; Jurukur Dinamik <dinapa@streamyx.com>; kamal ict <kamalhensem@yahoo.com>; khaizan <kzan@yahoo.com>; lina my10 <narislina@yahoo.com>; mamat DCS <yuhoodude@yahoo.com>; merpati <qaseh_20@yahoo.com>; Muhammad Baihaqi Othman <muhdbaihaqi@yahoo.com>; Nadzariah <nadzamo@yahoo.com>; nazain <nazaina@petronas.com.my>; Nora nippon <nora@nptm.com.my>; Pabx Azlan <azlan@rhl.com.my>; pustaka bina minda <anuarpbm@yahoo.com>; Rahayu Psdc <rahayu_handan@yahoo.com>; Rahman <arrahman68@yahoo.com.my>; ras asri <masridaud@yahoo.com>; rozlan mohd nor joe <rozlan2005@yahoo.com>; shaqiq spore <shaqiq_pal@hotmail.com>; subanyo geenarong <subanyo_piu@hotmail.com>; taufek prima digital <taufekza@tm.net.my>; Uztaz Idris BKK <risiyah@hotmail.com>; Wahab LGK <anywhere_langmas@yahoo.com.my>; zaidi um <matnyum@yahoo.com>
Sent: Tuesday, January 29, 2008 4:51:43 AM 

Ziarah ke Kamboja -1 (Muhammad Faiz Othman)


dsc000571.jpg

Perkampungan melayu Champa di Kamboja

Muhammad Faiz Othman namanya, warga negara Malaysia,  aku memanggilnya Pais dengan dialek Indonesia, Othman nama bapaknya, Othman itu dibaca menjadi Usman…. anakku yang ketiga namanya Usman Zailani, sekarang lagi (“menuntut” orang Malaysia cakap) sekolah di Jogjakarta, Mualimin Muhammadiyah….. Kira-kira begitu antara lain pengucapan dan penulisan antara Indonesia dengan Malaysia yang aku tahu.      

Aku kenal Faiz saat kunjungan ke Malaysia, Thailand dan Myanmar beberapa bulan yang lalu, masih muda, usianya sekitar 32 tahun, punya usaha Tour & Travel juga penjualan tiket pesawat terbang maupun ferry… Jadi di dalam perjalanan kami, Faiz lah yang mengatur transportasi dalam hal ini dia ahlinya.

Karena sering berkunjung ke Malaysia dan bahasa melayu Batam pun tak jauh beza dengan Johor Bahru, sedikit sebanyak akupun dapat mengerti dialek dan bahasa Melayu. Aku diminta Faiz menulis dilaman web ku tentang rencana kunjungan kami di bulan Februari 2008 mendatang ke Kamboja (Phnom Penh)  dan Laos tapi kalau bisa dengan logat Malaysia,

 “Kalau pak dapat olah di dalam laman web bapak yang mana teman2 saya telah mengenali dan membacanya setiap hari, terlebih baik. Cuma gaya bahasanya kalau boleh Malaysia sedikit”. itulah harapan Faiz.

Desember 2007 yang lalu bertepatan dengan Idul Qurban 1428 Hijriah, kami, sekitar 20 orang berkunjung ke Thailand Utara, mengunjungi komunitas muslim di kampung-kampung perbukitan Provinsi Chiang Rai, Chiang Mai, Pha Yao dan kami juga ke Provinsi Shan di Myanmar (Burma) yang berbatasan dengan Thailand Utara

“INI ADALAH EMAIL FAIZ KEPADAKU”

Salam

Pak saya tidak pandai menulis sebenarnya terdapat satu lagi kampung yang jarak masanya 12 jam dari Phnom Penh dimana saya tidak sampai di situ menurut ustaz Shaari yang pak akan jumpa nanti.

Terdapat ribuan mungkin puluhan ribu orang melayu Champa yang telah jauh dari ugama Islam dan mereka telah bentuk jemaah dan dai’ untuk di hantar secara giliran di situ, sehingga sekarang ini masih lagi terdapat dai yang di tempatkan di situ.

Ada saya cadangkan kepada ustaz Wahab agar melawat tempat itu di mana mereka ini baru kembali bersyahadah dan mereka ini sangat patuh akan Islam yang di bawa baru- baru ini, semasa lepas program korban di adakan terdapat 20 keluarga yang mengucap kalimah syahadah kembali.

kalau pak dapat olah cerita di dalam laman web bapak yang mana teman2 saya telah mengenali dan membacanya setiap hari. terlebih baik . cuma gaya bahasanya kalau boleh malaysia sedikit.

Pak doakan saya terus berusaha untuk berdakwah ………………………………………………….. 

Thanking You In Advance

Muhammad Faiz Othman

TEL : 09-5492132

HP   : 012-9080225   


 

Anak SD pun Sayang pak Harto


masjid-2.jpg

 “Kami tadi sholat gaib pak” ujar salah seorang murid perempuan Sekolah Dasar Islam Hang Tuah Batam… o iya kataku… menimpali laporan murid SD kelas IV  itu …”Siapa yang suruh sholat gaibnya” tanyaku lagi “pak Guru” jawab mereka sambil melirik pak Guru Aries Kurniawan yang pagi itu rupanya menjadi pemimpin upacara bendera… dan kebetulan pak Aries berdiri di dekat rombongan anak-anak yang sedang menyaksikan tayangan televisi.  

Hampir seluruh  dari  siswa Sekolah Islam Terpadu Hang Tuah ikut sholat gaib ..”Apa yang kau tau tentang pak Harto” tanyaku lagi….. “pak Harto itu orang nya baik” jawabnya….. “Koq tau kalau pak Harto baik”  “dari televisi Pak” jawabnya mantap

Apalah  yang dapat diketahui oleh anak seusia  SD kelas IV tentang pak Harto, yang pada saat pak Harto tidak menjabat sebagai Presiden lagi belum pun lahir….  rupanya media visual sangat berpengaruh terhadap alam pikirannya….. dari tayangan – tayangan selama pak Harto sakit dia dapat menyimpulkan sendiri kalau pak Harto itu baik….. 

Sekolah Islam Terpadu Hang Tuah jumlah siswanya hampir seribu, dari yang mengikuti sholat gaib bakda sholat juhur berjamaah di masjid samping sekolah kami….. tidak satupun dari siswa-siswa itu yang kutanyai ada kesan negatipnya terhadap pak Harto, “Kasihan pak Harto” kata satunya lagi,  …..dipojok kanan kantin, masih ramai  anak-anak lagi melihat tayangan prosesi pemakaman pak Harto, terlihat ada yang matanya berkaca-kaca….. apakah ini juga pengaruh dari televisi?????…..”lagi keluar main pak ” kata murid – murid itu serentak menjawab ketika kutanyakan kenapa masih diluar kelas. 

Bendera dikibarkan setengah tiang di halaman sekolah kami selepas upacara bendera yang memang setiap hari senin pagi (28/01/08) diadakan upacara bendera…..siang, hari itu bendera setengah tiang yang terpasang  dua kali naik sampai keujung  dan diturunkan kembali menjadi setengah tiang….. pak Kuswoyo salah seorang guru Sekolah Hang Tuah tersenyum …. saat kuberitahu koq benderanya penuh … disitu … di dekat bendera berdiri murid-murid SD …. mungkin mereka kira tali benderanya longgar jadi ditarik kembali sampai keujung…..

Begitu lah sekelumit tentang anak-anak SD di tempat kami…..

       

Pak Harto, Selamat Jalan Jasa-Jasamu tetap kami kenang


MY GREAT CONDOLENCE TO HIM, MAY HE REST IN PIECE. Marilah kita doakan semoga arwahnya diterima di sisi Allah SWT . Dari mantan penerima Beasiswa Supersemar Tahun 1991.

Begitulah aku terima SMS dari Muhammad Syaifuddin Laba, beberapa saat setelah pak Harto dinyatakan wafat. Laba… adalah pria kelahiran Alor NTT sana, “Aku bisa bersekolah di Malang (UNIBRA) dari Beasiswa Supersemar tahun 1991”  katanya beberapa saat yang lalu….. Pada saat itu dia membaca tulisan di blog ku tentang akupun mendoakan pak Harto lekas sembuh….. 

Titik air mataku saat membaca SMS itu…. waktu itu aku dalam perjalanan, kuhampiri sebuah toko yang sedang menayangkan berita tentang wafatnya pak Harto….dihati kecilku sebenarnya aku masih mengharapkan kesembuhan pak Harto…… tapi Tuhan berkendak lain….. aku cepat-cepat pulang kerumah…….untuk melihat tayangan televisi….. di depan jalan masuk kerumahku telah terpasang bendera merah putih setengah tiang…. berlingang kembali airmataku .. terharu…… akh Pak Harto.. gumamku….. saat kulihat salah satu stasiun televisi menayangkan pak Harto sedang panen……. “kenapa ya sejak pak Harto sakit tanggal 8 Januari 2008 lalu, aku selalu khawatir atau apalah namanya tentang kesembuhan beliau” tanyaku pada Laba , “Sama pak” jawab Laba……..

Aku agak meradang dan marah bila orang hanya memanggil dengan Suharto saja, apalagi orangnya masih muda….. Aku merasa keberadaanku di Batam tak terlepas dari jasa pak Harto…. menurutku lagi banyak jasa-jasa pak Harto untuk bangsa Indonesia….

Innalillahi wa innailahirojiun….. selamat jalan pak Harto jasa-jasamu tetap kami kenang.

   

www.ade-syahlan.blogsport.com


Tulisan ini khusus untuk bang Ade.  

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatu 

Bang Ade, begitu aku panggil dia, bukan karena usianya lebih tua dariku tetapi untuk mem-basa-kan saja.  Dari segi usia bg Ade adalah pangkat anak kepadaku, saat aku menulis ini, aku pun masih mikir-mikir apa ya yang berkesan dengan bang Ade selama ini, yang jelas hampir setiap hari ada rujukan dari www.ade-syahlan.blogspot.com  di www.imbalo.wordprees.com

Karena aku acap dikunjungi akupun acap juga mengunjungi blog nya… dan teragak juga ingin mengomentari tulisannya, pernah sekali aku mengomentari tulisannya tentang peluang usaha di MRT, karena aku juga pemakai jasa MRT itu kutulislah pengalamanku itu dikolom komentar yang memang telah tersedia diblog bg Ade……. selesai … kutekan tulisan kirim … enter …. aku diminta untuk login dulu.

Aku bukan seorang penulis yang bisa menulis ulang apa yang telah kutulis….. meskipun ingat apa inti-intinya tapi kalau kutulis ulang beda sekali. Apalagi sudah nggak mud. Kukirim SMS melalui hp ku kepada bg Ade tentang itu “bisa koq, pakai shout box aja pak yang ada sebelah kanan blog” balas bg Ade melalui sms juga. Pagi ini pun kucoba lagi untuk yang keberapakali sebagaimana anjurannya tetap saja aku diminta login.

Gak tau belakangan ini sejak Aries Kurniawan tidak di Batam Pos lagi bg Ade nyaris tak pernah mengangkat hpnya kalau kuhubungi…. tetapi kalau sms akan dibalasnya. Dan bg Ade pun tidak di Batam Pos lagi sudah kembali ke Pos Metro tempat semula saat aku pertama kenal dengannya.

Sejak aku dibuatkan blog oleh Aries Kurniawan Nopember 2007 yang lalu, aku pun jadi rajin menulis, dan rajin duduk di depan komputer taut sana taut sini. Terkadang membuat komentar di blog-blog yang kukunjungi. Membalas ulang komentar yang masuk ke-blog ku. Ternyata sampai saat ini menulis diblog cukup mengasyikkan. “Tapi kenapa harus login?” ternyata kata si JH Hutasuhut, menghindari komentar yang tidak diinginkan dan lagian bisa ribuan spam yang masuk ke blog kita, JH yang sarjana komputer dan ahli jaringan ini menceritakan sedikit sebanyak tentang moderasi kepadaku sebagi bentuk kompensasi karena aku disebutnya sebagai “Kakek Gaul” jarang ada orang seusiaku masih rajin menulis di Blog katanya.   

“Bapak harusnya tulis di word dulu baru dikirim” komentar Aries lagi tentang komentar yang tak bisa masuk ke blog nya bang Ade….. tapi menurut ku ngapain ya bikin tulisan diblog, bukankah untuk dibaca orang dan dikomentari orang… lha kalau mau ngomentarinya saja susah harus login segala… “tidak semua orang punya blog, karena harus yang punya blog yang bisa mengomentari seperti itu” kata si JH lagi kepadaku. “O…. tentang boleh dan tidak, itu memang ada fasilitasnya, boleh masuk atau tidak komentarnya, itukan hak dari yang punya blog, coba lihat blog yang ini tenang menjelek-jelekkan Indonesia dan Malaysia, ini lagi tentang blog-blog yang mempersoalkan agama” mereka sebagai mediator bisa menutup komentar yang tidak diinginkan ….. ooooo begitu toh.   

Iya ya ya …. baru aku tau…. tapi lagi tapi, hampir semua blog yang menjelek-jelek kan indonesia dan malaysia itu dan blog-blog yang mempersoalkan agama itu tak berani menacntumkan nama dan alamat aslinya seperti Ade – Syahlan, Imbalo Namaku misalnya, mereka blogger-blogger itu alamatnya tak jelas dan namanyapun tak menentu.

Kembali ke Bang Ade…. sudah lama sekali aku tak bersua dengannya, berbulan-bulan mungkin pun dah bertahun… meski aku sering ke Graha Pena tempatnya bekerja, di Masjid Raya Batam (MRB) Center tempat sebagian teman dan koleganya sholat Jumat , bang Ade tak pernah kelihatan ” Saya sholat jumatnya di masjid dekat rumah” katanya satu waktu ketika kutanyakan kenapa kita tak pernah bersua di MRB dihari jumat.

Dulu ada beberapa kali bg Ade datang ke tempatku, baik sorang diri maupun dengan anak-anaknya. Kami cerita – cerita tentang peluang usaha, jadi kalaupun dia melihat peluang usaha di MRT hal itu adalah lumrah belaka karena bg Ade seorang sarjana Ekonomi, jadi naruli bisnis nya akan “berkata”……..  tapi bang ade ada lho peluang usaha di MRB , cobalah bang Ade ke MRB alias Masjid Raya Batam  ….. lantai dasarnya bisa dibuat Taman Kanak-Kanak seperti di Istiqlal Jakarta….. rp. 1 – 2  juta satu bulan uang sekolahnya….  kalau di MRT tak lah mungkin ada pedagang asongan, di Jakarta – Indonesia ada koq  kreta listrik (Jakarta – Bogor)  yang tak ada pedagang asongannya, aku baru dari sana.

Di MRB ada pengemis di Masjid Sultan Singapura sana pun tak kurang pengemisnya. Bila sehabis ngasir di Mini Market yang kukelola, aku tak lupa mencuci tangan karena sehabis memegang duit, maklum lah duit kita tak semulus lembaran duit negara tetangga, banyak kumannya…. bisa gatal-gatal telapak tangan ……………….. dan anjuran pertama sekali sebelum bersuci adalah membasuh telapak tangan…. di sekolahan sejak mulai taman kanak-kanak lagi, budak-budak diajarkan membasuh tangan … tak pernah diajarkan kalau tangan gatal menyangkut rezeki……di Sekolah Hang Tuah kami mengajarkan yang demikian,  pentingnya membasuh tangan dan menghilangkan anggapan Tahyul, Bida’a Churafat (TBC).

Kayaknya tentang itu (TBC) sering kita bahas…….baik saat bg Ade di Pos Metro maupun di Batam Pos dan sekarang kembali ke Pos semula…. maaf bg Ade mau tanya …. berapa tahun lagi target di sana …. coba lah kalau sibuah hati yang amat disayangi dan dikasihi bg Ade membaca isi tulisan yang kata bg Ade paling diminati  di Pos Metro itu…. Om bewok…..kata bg Ade dalam blogmu ….. aku hanya berapa jam di sekolah membina mental mereka anak didik itu,  berapa jam pula di rumah…. disuguhin bacaan yang macam itu pula,   hai apa nak jadi generasi kita….. ada anggapan, syukurlah musibah itu hanya di Jawa saja tak di Batam, kalau di Batam seandainya, tak menimpa keluargaku, dan bila pulak sudah menimpa keluarga, jangan lah menimpa aku.

Menurutku …. Islam itu bersaudara…. saudara pula menurutku bukan hanya sekandung saja….. tentang itu aku yakin bg Ade lebih dari tahu kan bg Ade seorang pemimpin ….. Lagian pula pemimpin itu akan dimintai pertangungjawaban bahasa sederhananya demikian, saat ini bang Ade sebagai pemimpin di sebuah harian….. menurutku gambar-gambar telephon kesepian itu pun saudara kita, kalau menilik dari tampang dan bentuk tubuhnya, kalau pun tak se-Iman paling tidak sebangsa…. apatah lagi saudara, anak kemanakan kita.

Banyak sumber rejeki, banyak peluang usaha, sembilan dari sepuluh pintu rejeki dari usaha…………..kenapa musti makan gaji????   apalagi tak sesuai hati nurani????   boleh???!!!!   makan gaji tu boleh…. tapi orang sekelas bg Ade seharusnya telah “menggaji” aku tahu itu sudah pun bg Ade mulai.

Begitu dululah  sementara bang Ade……………….. mohon maaf sekali lagi  kalau ada kata-kata yang kurang berkenan ….

Salam untuk cucu-cucu.                   

  

       

    

Almarhum Alam Siregar


Hari Minggu 20 Januari 2008 beliau masih menghadiri Mubes Ikatan Keluarga Batak Islam (IKBI) Batam, “Pesan Abang teruskan cita-cita IKBI” ujar ketua IKBI terpilih pada Mubes ke 11, Ramlan Harahap , dalam kata sambutannya melepas jenazah Almarhum H Alam Siregar dari rumah duka di Blok IV Batam. Senin pagi beliau masih sempat dirawat di rumah sakit Budi Kemuliaan Batam, malam rabu (22/01) sekitar pukul 20.00 wibb Kak Cica istri almarhum abang TR Matondang (mantan ketua umum IKBI) mengabarkan kepada kami di Bengkong kalau bang Alam Siregar “Maparjolo”   

Sejak tahun 1972 Alm telah bermukim di Batam, pria kelahiran tahun 1947 asal Tanah Tombangan Tapanuli Selatan ini meninggalkan 3 orang  putri dan 2 orang putra. Dia adalah salah seorang tokoh pendiri IKBI…..

Pantas kalau H. Mauli Siregar menangis terharu…. “Banyak sekali kenangan dengan beliau selama ini” ucapnya dengan air mata mengalir saat di pemakaman sungai Panas Batam. H Mauli Siregar pun adalah salah seorang pendiri IKBI Batam…. Sejak IKBI Batam di dirikan ada tiga orang marga Siregar yang memangku jabatan sebagai ketua umum IKBI, yaitu M Siregar sudah almarhum, Sutan J Siregar, Ivan Siregar.

Ramai terlihat di pemakaman termasuk klan siregar….. yang sudah lama tidak berjumpa, mungkin karena kesibukan masing-masing di “silulutan” seperti ini bisa ketemu… Ada Hakim Siregar… ” Sekarang dia jadi ketua partai Hanura Batam” kata Mirwan Siregar yang juga tampak hadir di pemakaman…. H Mansyur Siregar yang lebih dikenal dengan abang angkatan laut. Ivan Siregar, Sutan J Siregar keduanya mantan ketua umum IKBI   

Ratusan jamaah masjid sholat Juhur (rabu 23/01) di Masjid An Nur ikut mensholatkan almarhum…. aku masih ingat saat mulai dibangun masjid ini beliau adalah salah seorang pemrakarsanya… komunitas penduduk dari Sei Jodoh yang terbakar di awal tahun 80 an pindah ke Blok IV…. dan di tahun 1985, abang bapak Ewin demikian selalu kami menyapa, beliau ikut gotong royong membangun rumah kami di Bengkong….. waktu itu kalau kita membangun rumah orang-orang IKBI yang tidak sebanyak sekarang selalu ikut bergotong royong……di dalam kepengurusan IKBI beliau selalu ditunjuk menjadi bendahara…

Selamat jalan bang Alam Siregar bapak Ewin…. semoga amalmu diterima oleh Allah SWT dan dosa-dosamu di ampuni yang Maha Pengampun amien amien ya robbal alamin.      

Ikatan Keluarga Batak Islam (IKBI) Batam


Udin Lubis dari Medan hampir 40 tahun menetap di Pulau Belakang Padang, teman di waktu kecil dulu...........

Udin Lubis dari Medan hampir 40 tahun menetap di Pulau Belakang Padang, teman di waktu kecil dulu...........

Bukan Kampak sembarang kampak

Kampak besi dari Babusalam

Bukan Batak sembarang Batak

Batak yang ini agama Islam”

Hari ini Minggu tanggal 20 Januari 2008, Ikatan Keluarga Batak Islam (IKBI) Batam mengadakan Musyawarah Besar yang ke 11, salah satu agendanya adalah memilih ketua umum.

Ada Surya Makmur Nasution, Ramlam Harahap dan Sauli Hasibuan calon-calon (kandidat) nya kata Mirwan Siregar melalui HPnya menjelaskan.  “Pak Imbalo nggak kesana” tanya Imam Bachroni kepadaku melalui hp juga, kebetulan acara Mubesnya diadakan di Guest Haouse Sekupang berdekatan dengan rumah Dinas Mas Imam Bachroni. Mas Imam Bachroni asal Ponorogo aku dekat dengannya karena sama-sama aktif di organisasi Muhammadiyah.

Awal tahun 70 an…. penduduk Batam masih berkisar puluhribuan. Batam,  dikembangkan salah satunya untuk menjadi daerah Industri, Ketua Otorita Batam saat itu Dr. Ibnu Sutowo…. di Batam sendiri ada Kepala Badan Pelaksananya.

Saat itu pun Batam telah dihuni oleh pendatang dari berbagai suku-suku bangsa yang ada di Nusantara………..saat awal dikembangkan Batam hanya berpenduduk sekitar 6 ribu jiwa dari sebuah kecamatan yang beribukota di Belakang Padang…

Sewaktu hendak ke Batam dari Medan, saat itu, kita harus ke Tanjung Pinang terlebih dahulu….dari Tanjung Pinang ada ferry yang langsung ke Batam ada juga yang ke Belakang Padang…. banyak orang yang langsung ke Belakang Padang terlebih dahulu, termasuk aku dari Tanjung Pinang langsung ke Belakang Padang….. katanya di Belakang Padang ada penginapannya kalau kita tak punya saudara atau kenalan di Batam lebih baiklah ke Belakang Padang …. salah satu penginapan di Belakang Padang diawal tahun 70 an itu dikelola oleh Raden Eman Sulaiman.

Pak Sulaiman, orang Banten… setelah penginapannya terbakar beliau hijrah ke Batam di Batam pun beliau mengelola penginapan di beri nama Wisma Bukit Nagoya. Kini pak Sulaiman menikmati hari tuanya dengan tenang, beliau adalah salah seorang tokoh yang dituakan di Batam, tidak saja bagi entis sunda,  (Jawa Barat) hampir semua tokoh-tokoh entis yang ada Batam kenal dengan beliau…..

Medan tidaklah jauh dari Batam…. kala itu naik Tampomas pukul sepuluh dari Belawan, sampai di Tanjung Pinang keesokan harinya sekitar pukul sepuluh juga, tidak bisa merapat ke pelabuhan , Tampomas berlabuh di tengah laut dengan ferry penumpangnya estafet dibawa ke pelabuhan,   jaman Tampomas jaman kejayaan inang-inang katanya.

Orang dari etnis Batak  banyak datang ke Batam ada yang lewat Medan ada yang melalui Pekanbaru…. dari Dumai saat itu belum ada transportasi laut. Dari Pekanbaru ke Tanjung Pinang terlebih dahulu… belum ada yang langsung ke Batam (untuk Ferry)

Kalau kapal atau pompong barang ada yang dari Pekanbaru ataupun dari Medan… yang punya duit atau bos-bos selalunya via Singapura datang ke Batam , baik dari Jakarta maupun dari Medan… Singapura – Batam dengan ferry hanya 25 menit, terkadang perusahaan yang ada di Batam memiliki armada (speadboat)  sendiri.

Dulu di Batam kalau kita bilang dari Medan sebagian teman-teman menganggap kita orang Batak… dan Batak bukan Islam. Yang bermarga itu orang Batak ….repot kan… padahal ada temanku dari Padang Lawas tak mau di sebut orang Batak maunya Mandailing…. aku tak tahu apa bedanya…. kata teman ku yang senang di panggil orang Batak menjelaskan ada Batak Toba, Batak Karo, ada Batak Simalungun, Batak Pakpak, Batak Mandailing…..

Di Batam ada namanya pak Untung orang Jawa (Pujakesuma)  isterinya boru Lubis… dari Pangkalan Brandan Medan sana… di Batam dia kerja di MC Dermott sebagai Mantri kalau tidak salah satu-satunya mantri yang ada di Batam saat itu…. kini pak Untung sudah almarhum, anak-anaknya beberapa orang jadi dokter, Amuransyah salah seorang namanya, cucunya pun sudah ada yang dokter… menantunya juga dokter, malah dokter spesialis kandungan, Ibu Untung Lubis masih hidup, tinggal di Pelita Nagoya Batam, di rumahnya…. dia adalah salah sorang saksi sejarah berdirinya IKBI Batam.

Ada pak Kiyai asal dari Bawean, adalah guru pertama orang-orang IKBI di Batam, sengaja diundang untuk mengisi pengajian yang diadakan oleh pengurus IKBI setiap bulannya. Saat itu perkelahian antar suku kerap terdengar, orang Bawean di Batam dipanggil orang Boyan, orang Boyan lagi ada “masaalah” dengan orang Batak…. Pak Harahap pensiunan dari Pertamian Pangkalan Berandan tinggal di kampung Boyan.. bingungkan orang Boyan pak Harahap yang rajin ke mushalla sholat ternyata orang Batak.  Pak Harahap kampung Boyan sudah meninggal , almarhumpun salah seorang pendiri IKBI. Pak Kiyai pun sudah meninggal dunia…. semoga amalnya diterima di sisi Allah SWT. Kalau tak salah tokoh masyarakat Boyan sekarang adalah pakDahyan.

Ada pak TR Matondang, beliau pun sudah almarhum, ada pak Pandapotan Simatupang, rumahnya dulu di pinggir laut sekarang lokasinya menjadi lokasi hotel pasific. Kedua nya adalah juga tokoh pendiri IKBI Batam. Dan dirumah bang Dapot inilah pemilihan Ketua yang pertama kali diadakan, bang Dapot kerja di Pertamina Batam saat itu sebelum berganti ke Otorita Batam.

Dari Naposo bulung (pemuda)  ada Hamid Harahap, cukup ramai ketika itu, salah satu tujuan didirikannya IKBI untuk ajang silaturahmi disamping sosialisai tentunya kepada masyarakat multi etnis di Batam bahwa Batak juga Islam.

“Bukan Kampak sembarang kampak

Kampak besi dari Babusalam

Bukan Batak sembarang Batak

Batak yang ini agama Islam”

Tigapuluhan tahun lebih keberadaan IKBI di Batam, dari Mauli Siregar, TR Matondang, Sutan J Siregar, Ivan Siregar,  Sauli Hasibuan …. Mubes yang ke 11 ini belum tahu siapa yang jadi ketua… “mungkin malam bang, sekarang lagi acara beda visi -vis dari kandidat” kata Mirwan Siiregar kepadaku ketika kutanyakan siapa yang jadi ketua.

Siapapun yang jadi ketua tak jadi masaalah… IKBI adalah organisasi kemasyarakatan, kita mengharapkan agar Masjid yang telah didirikan segera dapat dilanjutkan pembangunannya..

Kalau anda melalui Sei Panas setelah Patung Kuda bersebelahan dengan bangungan Pemadam Kebakaran milik Otorita Batam arah ke Batam center sebelah kiri ada terutulis pelang nama cukup besar INSYAALLAH DISINI AKAN DIDIRIKAN MASJID oleh IKBI , pondasinya masjid itu dibangun sejak Ivan Siregar jadi ketua kini telah dirimbuni semak belukar, sejak kepemimpinan Sauli Hasibuan menjadi ketua nyaris bangunan masjid itu tak tersentuh??

Selamat Mubes IKBI yang ke 11.

Selamat Ulang Tahun Batam TV


Hari ini tanggal 17 Januari 2008 Batam TV berulang Tahun

Ya aku cuma bisa ucapkan selamat ulang tahun  Batam TV   yang ke lima?

Selain Berita malam ….. nyaris tak ada program yang aku tonton….

Dialog interaktif pun kalau ada teman yang sms …. hei Imbalo ada

dialog interaktif tanggal sekian jam sekian saksikan ya….

” itu tadi aku yang telephon pak ” kata Aries Kurniawan ….

“tapi disana tak diangkat- angkat cuma halo…. halo…. halo saja….

“dari dulu penyakitnya ya itu itu saja pak” kata Usvim Faradillah….

mengomentari sound system yang ada di Batam TV..

Beberapa kali aku di undang sebagai nara sumber untuk acara dialog interaktif….

macam- macam topik… pendidikan…. sosial soal kenaikan tarif kemasyarakatan….

“dikasih honor berapa pak ” tanya Roi pelatih drum band sekolah kami ……aku terperangah …….. honor?????

“kalau di Jakarta dapat honor lho pak”  ujarnya lagi saat aku diam saja tak memberi

respon atas  pertanyaannya… ku dengar sekarang si Roi jadi Marketing Batam TV dengan si Reynold… syukurlah….

Tetapi sekali – sekali remot di tanganku pun terkadang memencet chanel Batam TV koq,

ya ampun paling tak kusuka acara paranormal itu pak Haji Ismail Kadir (Rida K Liamsi).

Tak terasa Batam TV dah lima tahun di Batam …. sejak di gedung My Mart pun aku sering tampil diundang dialog interaktif…. dari soal viagra lah dengan dr Afdalun….. apalagi soal air, listrik…. pindah ke Hotel Nagoya Plaza pun diruangan yang sempit itu aku sering juga diundang…. menjelang magrib saat mau mau berbuka puasa…. kini studio Batam TV dilantai 9 gedung Graha Pena yang megah…. “Gedung  dan penataan ruang ini sudah dikunjungi oleh pak Dahlan Iskan ” kata Usvim kepada kami saat di ruang tamu studio Batam TV …. “Ya rapi ”  kata Juanda dari Forum Biru….. Forum Biru Forum orang PAN  kali ya….. dan memang jam-.jam tayang di  Batam TV untuk dijual koq….

siapa saja bisa beli….   mangkanya acaranya aneh-aneh…. ada amoy yang terkadang nampak kakinya saja saat memamerkan barang

dagangannya … mungkin karena kameramen nya amatiran….

saat shot dari adegan satu ke adegan lain … tak di edit lagi kali.

Bincang “Surya” Makmur Nasution kemana sekarang, biasanya rajin kirim sms kepadaku …. ada CURHAT acara dari salah satu agama tertentu… masih malu-malu kalau bilang itu “meniru” SOLUSI…

Walaupun demikian … dari tahun ke tahun sudah bayak peningkatan

apalagi ada reporternya udah ke Luar negeri…iklan pun sudah ramai…sound systemnya diperbaharuilah.

Syabas Batam TV…………. hak mu untuk menjual jam tayang klenik-klenik itu…. mungkin menurutmu itu adalah berguna dari segi pendidikan… aku tak tau

Sekali lagi Selamat Ulang Tahun …. untuk Kepri engkau adalah yang terkemuka… Bravo….

Plagiat, Plagiator dan Plagiarisme (Kasus Dony Irawan)


Dalam kamus besar bahasa Indonesia edisi ke tiga tahun 2005 halaman 881 disebutkan plagiat adalah pengambilan karangan (pendapat dsb) orang lain dan menjadikannya seolah-olah karangan (pendapat dsb) sendiri, misal menerbitkan karya tulis orang lain atas nama dirinya sendiri atau plagiat disebut jiplakan.

Sementara orangnya sendiri disebut plagiator,  yaitu orang yang mengambil karangan (pendapat dsb) orang lain dan disiarkan sebagai karangan sendiri atau orang ini disebut penjiplak. Dalam kamus besar bahasa Indonesia itu pun ada tertulis plagiarisme yaitu penjiplakan yang melanggar hak cipta…… 

Salah satu tulisan yang paling kusuka adalah tulisan wartawan Senior Rosihan Anwar…. detail sekali beliau menuliskan waktu, peristiwa demi peristiwa…. begitu pula Alwi Shihab wartawan dari Harian Republika….. Eryanto Hady dari Riau Pos pun aku suka membaca tulisannya….. aku iri kepada mereka atas kemampuan mereka menulis….

Aku pun jadi kepingin menulis ….. bagaimana ya caranya supaya kita bisa menulis terus  tulisan kita dibaca orang dan yang terutama sekali bisa dimuat di media….. sebenarnya masalah honor bukan itu yang utama … seorang Dony Irawan ……  bukan honor dari Batam Pos itu tujuan utamanya menulis…..kalau benar dia seorang plagiator – penjiplak.   

Awal aku menulis di Batam Pos d/h Sijori Pos…. saat kunjungan Gus Dur ke Batam meresmikan Forum Zakat (FOZ) II … aku sebagai salah seorang panitia waktu itu ingin sekali kegiatan FOZ II itu  terpublikasi ke massa melalui media massa…. Gus Dus yang saat itu menjabat Presiden peduli dengan Zakat dan akan mensosialisasikan UU Zakat,  nyaris tak ada beritanya di harian lokal Batam ….. ” Bikin saja tulisannya pak nanti akan di terbitkan” kata seorang reporter koran lokal itu kepadaku ….

Malamnya  akupun mulai menulis, kutulis lah semampuku….. aku kutip beberapa klausal-klausal Undang-Undang Zakat No. 38 itu…… untuk mendukung agar tulisanku terkesan bermutu….. kubaca berulang – ulang kali tak terhitung entah berapa kali… sampai hapal aku apa saja isi yang kutilis itu kemudian paginya tulisan itu ku antar ke Kantor Sijori Pos di komplek pertokoan Sei Jodoh ….. diterima sekretaris redaksi… dan kepadaku dimintai photo copy KTP…. aku sangat berharap tulisan itu dimuat dihari berikutnya …. sampai tiga hari …. setiap pagi kerjaku pertama adalah membuka halaman koran memeriksa apakah ada tulisanku  itu…..  ternyata tulisan yang kubuat katanya tak layak tampil alias tak memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan oleh redaksi Sijori Pos .

Tetapi dengan isi tulisan yang sama ….. setelah aku menjadi Pengurus Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kota  Batam tulisan tadi diterbitkan oleh Sijori Pos….  setelah Gus Dus tak jadi Presiden lagi…..alias dua tahun kemudian ……. begitulah.   Setelah aku menjadi “Tokoh” (nggak tahu siapa yang ngangkatku menjadi Tokoh mungkin karena sudah jadi Pengurus DMI Batam tadi kali)  terkadang aku malah dimintai untuk menulis lagi..(pernah juga mereka yang nulis tapi pakai namaku he he he he karena harus segera dimuat)  …. begitulah kalau sudah jadi orang terkenal atau “TOKOH”…. jadi jangan kira tulisan atas nama pejabat-pejabat itu semua adalah asli tulisaan mereka …. belum tentu meck….. apalagi tulisan di bulan Ramadhan….. dari mana pulak pejabat-pejabat itu melakoni seperti yang ditulisnya…hafal hadist dan ayat Quran…. Aku pun pernah menulis cukup lama setiap Jumat di Batam Pos sekarang Pos Metro ……..dan tulisanku tak kukirim lagi karena aku tak suka dengan tampilan Batam Pos saat itu banyak iklan vulgarnya menurutku seperti telpon sex dan obat-obat kuat …………. Aku gak tahu persis apakah Sdr Insinyur Dony Irawan karena kapasitasnya sebagai Pengurus HTI Batam …. dan peduli dengan masyalah ke-Islaman apalagi dia bergabung di MES yaitu Masyarakat Ekonomi Syariah…… sehingga menulislah dia atau dimintai menjadi penulis tetap Kolom Ekonomi Syariah…….

Di Batam banyak aktifitis Muslim….. banyak Mubalig , Ulama ….. pandai berkhotbah pandai berceramah….. tetapi jarang sekali yang bisa menulis….. di PMB saja ratusan jumlahnya…. berapa dari mereka yang bisa menulis????? ………

Sebenarnya menurutku plagiat atau  menjiplak tak lah perbuatan yang memalukan asal saja sumber jiplakan itu kita sebutkan….sama menurutku seperti ayat-ayat Quran yang menjadi dalil kita menulis misalnya…… “kita mendengar ceramah , seminar,  kita membaca bukankah terekam dalam benak kita….. semua itu kan hasil karya orang lain…. dan kalau kita buat menjadi sebuah  tulisan apa pulak namanya itu”????…kata Menik dari Harian Tribun Batam saat kami berbincang-bincang tentang kasus plagiat Dony Irawan.

Menurutku semua orang kalau mau bisa jadi penulis…. banyak trik-trik atau kiat-kiat yang dapat dipelajari bagaimana cara menulis….. pengalaman dari orang-orang terdahulu misalnya….. disamping bakat tentunya  menurutku menulis pun bisa dipelajari….

Buya Hamka terkenal sebagai ulama yang pintar berkhotbah dan pintar menulis….. banyak buku-buku beliau tidak saja di Indonesia di Malaysia , Singapura , Thailan beliau sangat populer…..  Mantan Menteri Penerangan Harmoko 14 tahun menjadi menteri berapa buku yang di terbitkannya?…… nyaris tak ada..

Macam-macam trik orang untuk mempublikasikan ke-Tokoh-annya….. ada yang membeli jam tayang TV misalnya…… di Media-media Batam jarang terlihat tampil gambar Guntur Sakti …. kini digantikan oleh Yusfa Hendri yang sekarang menjadi Humas Pemko Batam…. begitu juga Nyat Kadir….. sekarang menghiasi koran adalah gambar-gambar Drs Akhmad Dahlan…..

“Buat koran sendiri lah” kata Aries Kurniawan padaku saat tulisanku tak dimuat di media tempat dia bekerja dahulu….. Dahlan Iskan CEO Jawa Pos Group sendiri pun tulisannya hanya tampil di Media yang di pimpinnya…………………… tulisan bersambung tentang cangkok hati yang ditulis hampir di seluruh media dibawah bendera Jawa Pos Group menuai kritikan dari pembaca  …. kan kasian redakturnya…. tulisannya bersambung terus tak habis-habis tulis sms seorang pembaca…..

Tulisan ku ini pun ngalor ngidul kemana-mana….. aku yang tak pandai nulis mencoba menulis apa yang ada teringat di benakku aku tuangkan saja….. kalau memang ada yang perlu dikutip dari tulisan orang untuk menguatkan argumen kita tak salah kita copy paste dan sebutkanlah sumbernya….. terkadang memang demikian anggapan orang (orang media terutama) kalau nara sumber  itu adalah orang yang sudah menjadi ketua suatu organisasi baru layak menjadi sumber berita ………maaf ya koq Insyinur jadi ahli ekonomi …. ada lagi dokter hewan jadi ahli politik……. kalau urusan tidak diserahkan kepada ahlinya tunggu saja kehancurannya……   

%d blogger menyukai ini: